Krisis politik Tunisia 2022

Krisis politik Tunisia 2021-2022 adalah krisis politik yang sedang berlangsung di Tunisia antara Presiden Kais Saied dan Majelis Perwakilan Rakyat. Krisis meletus pada 25 Juli 2021 , setelah Presiden Tunisia mengumumkan pemberhentian pemerintah dan pembekuan Parlemen. Keputusan presiden itu muncul setelah serangkaian protes terhadap gerakan Ennahda, kesulitan ekonomi, dan peningkatan signifikan kasus COVID-19 di Tunisia , yang menyebabkan runtuhnya sistem kesehatan Tunisia.

Ketua Parlemen Tunisia dan pemimpin Gerakan Ennahda Rached Ghannouchi mengatakan tindakan presiden adalah serangan terhadap demokrasi dan meminta para pendukungnya turun ke jalan untuk menentangnya. Protes meletus di Tunisia untuk mendukung dan menentang keputusan Presiden Kais Saied. Presiden Kais Saied mengeluarkan jam malam selama sebulan, mulai 26 Juli, dari pukul tujuh malam hingga pukul enam pagi.

Kais Saied

Setelah akhir periode 30 hari, Saeed mengeluarkan keputusan pada 24 Agustus 2021 untuk memperpanjang periode "tindakan luar biasa" yang sebelumnya dia umumkan "sampai pemberitahuan lebih lanjut."

Pada 13 Desember 2021 , Said mengumumkan dalam pidatonya kepada rakyat Tunisia organisasi pemilihan legislatif awal pada 17 Desember 2022 , dengan Parlemen terus dibekukan hingga tanggal tersebut. Pada tanggal 30 Maret 2022 , diadakan sidang “jarak jauh” di mana DPR mengeluarkan Undang-Undang Nomor 1 Tahun 2022 yang menetapkan “ pembatalan perintah presiden dan keputusan yang dikeluarkan mulai tanggal 25 Juli 2022 ” . Setelah itu, Presiden Saeed mengeluarkan keputusan. membubarkan DPR.

Trending

0 Response to " Krisis politik Tunisia 2022"

Posting Komentar