Gianluigi "Gigi" Buffon

Gianluigi "Gigi" Buffon( Pengucapan Italia:  ‎ [ dʒanluˈi: dʒi bufffɔn, -ˈfon] ; lahir 28 Januari 1978) biasanya disingkat Gigi Buffon. Dia adalah pemain sepak bola Italia , yang bermain di posisi penjaga gawang bersama klub Parma di divisi dua Italia .Secara luas dianggap oleh banyak pemain, pakar, dan pelatih sebagai salah satu penjaga gawang terhebat sepanjang masa,  dan lainnya, ia dipandang sebagai penjaga gawang terhebat sepanjang masa.  Dia adalah salah satu dari sedikit pemain yang berpartisipasi dalam lebih dari 1.100 pertandingan resmi .

Di level klub, Buffon memulai karir profesionalnya dengan Parma pada tahun 1995, di mana ia dengan cepat mencapai Serie A Italia untuk pertama kalinya, dan dengan cepat berkembang dalam level dan peran dengan klub Parma, mendapatkan reputasi sebagai salah satu kiper muda paling menjanjikan. di Italia, selama waktunya bersama Klub, bersama mereka ia memenangkan Piala Italia , Liga Eropa, dan Piala Super Italia , yang semuanya terjadi pada tahun 1999. Setelah bergabung dengan Juventus pada tahun 2001, Buffon langsung memenangkan dua gelar Serie A di musim pertamanya. dua musim dengan klub, dan diakui sebagai salah satu pemain terbaik Dunia adalah pusatnya. Setelah memenangkan liga Italia dua kali berturut-turut dan juga memenangkannya pada tahun 2005 dan 2006 , yang kemudian dicopot dari klub dan klub itu terdegradasi ke divisi dua karena terlibat dalamSkandal sepak bola Italia 2006 . Terlepas dari rumor kepergiannya, Buffon masih bersama Juventus, membantu memenangkan gelar Serie A untuk klub dan kembali ke Serie A pada 2007 . Setelah beberapa musim tanpa gelar, Buffon kemudian memainkan peran kunci dalam kebangkitan Juventus, yang membantu klub memenangkan gelar liga Italia enam kali berturut-turut dari 2011 hingga 2017 . Ia juga menjabat kapten setelah kepergian mantan kapten klub, Alessandro Del Piero , pada 2012 lalu . Secara total, Buffon memenangkan delapan gelar Serie A, tiga Piala Italia, dan lima gelar Piala Super Italia bersama Juventus.

Dengan tim nasional Italia , Buffon telah dipanggil hingga lima turnamen Piala Dunia ( 1998 , 2002 , 2006 , 2010 , 2014 ) sejak penampilannya pada tahun 1997, dan tim termasuk empat penjaga gawang (ia tidak berpartisipasi dalam pertandingan apa pun pada tahun 1998) .Dia adalah penjaga gawang utama tim pertama yang memenangkan Piala Dunia 2006 , di mana dia berhasil menjaga clean sheet dalam 5 pertandingan, dan hanya kebobolan dua gol selama turnamen, dan tujuannya adalah dengan bermain tanpa gol. Dia juga mewakili Italia di empat Kejuaraan Eropa , di Olimpiade 1996 , dan di dua Piala Konfederasi FIFA , memenangkan medali perunggu di Piala Konfederasi 2013 .

Buffon telah memenangkan banyak penghargaan individu dan tim yang bergengsi.Namanya dipilih oleh Pele untuk daftar 125 pesepakbola hidup terbaik pada peringatan Centennial FIFA 2004 .Dia juga memiliki rekor beberapa kali untuk memenangkan penghargaan kiper terbaik di liga Italia, di mana dia memenangkannya sepuluh kali. Buffon adalah pemenang Hadiah Yashin 2006 setelah Italia memenangkan Piala Dunia, dan juga terpilih dalam skuat turnamen . Buffon juga mencapai perempat final Euro 2008 , dan final Euro 2012 . Buffon adalah satu-satunya penjaga gawang yang memenangkan penghargaan Pemain Terbaik Eropa 2003 setelah mencapai final Liga Champions . Dia juga memenangkan penghargaan kiper terbaik di dunia tahun itu. Dia dinobatkan sebagai Tim Terbaik Eropa Tahun 2003, 2004 dan 2006. Pada tahun 2006 , Buffon menjadi runner-up Ballon d'Or dan terpilih menjadi bagian dari 11 pemain terbaik tahun ini.Dari Federasi Sepak Bola Internasional dan juga terpilih kembali pada tahun 2007 .Setelah mencapai Final Liga Champions UEFA 2015 , Buffon berada di musim 2014–15 dalam skuad Liga Champions UEFA musim ini.Dia berada di peringkat keempat dalam penghargaan Pemain Terbaik Eropa 2015 .Dia dinobatkan sebagai kiper terbaik di dunia oleh Federasi Internasional Sejarah dan Statistik (kedua setelah Iker Casillas dengan lima penghargaan) dan dinobatkan sebagai kiper terbaik abad ke-21, dan selama 25 tahun terakhir, dekade, oleh organisasi yang sama.


Kehidupan pribadi

 
Buffon lahir dalam keluarga atlet Italia. Ibunya , Maria Stella , adalah seorang pelempar cakram , dan ayahnya, Adriano , adalah seorang atlet angkat besi .Setelah pensiun, ia kemudian bekerja sebagai guru pendidikan jasmani.Dan saudara perempuan Buffon, Veronica dan Guendalina , adalah pemain bola voli di tim nasional Italia , dan pamannya, Dante Masocco , adalah pemain bola basket di Liga Bola Basket Italia , dan juga mewakili tim nasional .Selain itu, mantan kiper Inter Milan , AC Milan dan timnas Italia, Lorenzo Buffon juga merupakan sepupu dari kakek Gianluigi Buffon.

Buffon telah bertunangan dengan sprinter Italia Vincenza Cali sejak 1999, dan pertunangan mereka berlangsung selama 3 tahun, dan mereka berpisah pada 2002.Kemudian dia dikaitkan dengan perancang busana Italia Linda Serra dan berpisah darinya pada tahun 2005Dia kemudian menikahi model Alina Seredova pada Juni 2011, meskipun hubungan mereka telah terjalin sejak 2005. Mereka memiliki dua anak, Louis Thomas (lahir 2007 dan dinamai sesuai inspirasinya Thomas N'Kono).dan David Lee (lahir 2009)Pada Mei 2014, Buffon mengumumkan perpisahannya dengan istrinya setelah tiga tahun menikah.Karena hubungan asmaranya dengan jurnalis dan presenter TV Alaria D'Amico .Pada 2015, Buffon mengumumkan bahwa mereka mengharapkan bayi laki-laki.Pada 6 Januari 2016, pasangan itu mengumumkan kelahiran putra mereka, Leopoldo Mattia, melalui Twitter pada malam itu.

Pada tahun 2013, Buffon mengaku menderita depresi selama musim 2003–04, karena kekalahan adu penalti timnya dengan Juventus di Final Liga Champions UEFA 2003, dan karena kinerja negatif Juventus musim itu. Dia mengunjungi Buffon secara teratur di Psikologi dan Mengatasi Depresi sebelum Euro 2004.Buffon adalah seorang Katolik

Gaya bermain


Muncul sebagai mantan talenta di masa mudanya, Buffon telah dikenal karena penampilannya yang konsisten dan konsisten sepanjang karirnya, mendapatkan pujian dari pelatih dan pemain, serta rekan satu timnya saat ini atau mantan, untuk fokus dan ketenangannya di bawah tekanan, serta kemampuannya. tingkat kerja dan umur panjang. Dianggap sebagai salah satu pemain terbaik di posisinya, ia sering dianggap sebagai pola dasar kiper modern, dan telah disebutkan oleh banyak kiper lain bahwa mereka menganggapnya sebagai panutan.

Dalam kecemerlangannya, Buffon adalah penjaga gawang yang luar biasa, berbakat, integratif, agresif dan naluriah dari hati, dikenal karena kecepatan, ketangkasan, antisipasi, kepercayaan diri, refleks cepat, dan kemampuannya untuk jatuh ke tanah untuk menangani bola dengan tangannya. atau bahkan kakinya. Ketika bermain di tim yang bergantung pada lini pertahanan mereka, dia sering bekerja sebagai pecandu, sering keluar dari areanya untuk membuang bola atau menghadapi penyerang, dan dia juga sangat dihormati karena penanganannya, kemampuan aerobiknya, dan kemampuannya. kepemimpinan daerah; Namun, sepanjang kariernya, Buffon terkadang dituduh oleh para kritikus karena terlalu berhati-hati dan tidak selalu melepaskan bola, dan juga terkadang meninju bola kepada rekan setimnya daripada menangkap bola. Meskipun dia tidak mahir dengan bola dengan kakinya di generasi baru penjaga gawang yang muncul dalam karirnya kemudian, tetapi Buffon juga memiliki kemampuan yang baik, karena dia membuat umpan yang andal dan keterampilannya dengan bola, yang memungkinkan dia untuk keluar dari gawang

Dalam beberapa tahun terakhir, Buffon telah secara efektif menyesuaikan gaya penjaga gawangnya terlepas dari efek fisik usia tuanya , sambil menyesuaikan diet dan pelatihannya, berkembang menjadi penjaga gawang yang kurang mengesankan tetapi lebih efisien, meskipun kehilangan beberapa kekuatan fisiknya, dribbling dan kecepatan reaksi. , Tapi dia terus unggul di level tertinggi karena konsistensi kinerjanya, serta posisinya antara menjalankan fungsi dan pengalaman taktis dan kemampuan pengambilan keputusannya, dan kemampuannya membaca permainan dan mengatur pertahanannya. Selain kemampuan penjaga gawangnya, Buffon dipilih karena karakternya yang kuat, mentalitas yang kuat, disiplin dalam latihan, kehadiran penjaga gawang yang berpengaruh, dan kepemimpinan, dan telah digambarkan sebagai "tokoh berpengaruh utama di ruang ganti

Kontroversi

Saat berada di Parma, keputusan Buffon untuk mengenakan kaus No. 88, menggantikan kaus No. 1 sebelumnya, untuk musim 2000–01 menimbulkan kontroversi di Italia. Namun Buffon mengaku tidak mengetahui konotasi neo- Nazi , menyatakan bahwa angka 88 mewakili "empat bola", yang merupakan simbol karakter dan karakteristik seseorang. Dia mengatakan bahwa itu dimaksudkan untuk menunjukkan kebutuhannya akan kualitas-kualitas ini setelah cederanya sebelum Euro 2000, dan bahwa mereka juga mewakili "kelahiran kembali". Kemudian dia mengganti nomornya, memilih nomor 77.

Pada bulan September 1999, Buffon menghadapi kritik keras dan sanksi disiplin berat karena membawa slogan fasis tulisan tangan di kaus di bawah kaus penjaga gawangnya, dan dia muncul dengan kaus ini selama wawancara media pasca-pertandingan. Buffon secara terbuka meminta maaf, mencatat bahwa itu adalah sikap bodoh dan naifnya, karena dia sama sekali tidak mengetahui konotasi neo-fasis dan slogan-slogan mereka, dan menyatakan bahwa dia hanya bermaksud menggunakan slogan itu untuk memotivasi rekan-rekannya, karena Parma telah sebelumnya menghadapi beberapa hasil yang mengecewakan.

Pada tahun 2000, Buffon mempertaruhkan empat tahun penjara karena memalsukan gelar akuntansi sekolah menengah untuk mengejar gelar sarjana hukum di Universitas Parma , akhirnya membayar denda 6,35 juta lira pada tahun 2001; Dia kemudian menggambarkan kejadian ini sebagai penyesalan terbesarnya.

Pada 12 Mei 2006, selama puncak skandal Calciopoli , Buffon dituduh bertaruh ilegal pada pertandingan Serie A , yang pada awalnya menempatkan tempatnya di skuad Piala Dunia 2006 Italia dalam bahaya . Buffon secara resmi diinterogasi dan mengaku bertaruh pada pertandingan olahraga, yang dilarang pada Oktober 2005, tetapi membantah bertaruh pada pertandingan sepak bola Italia. Dia dibebaskan dari semua tuduhan pada Desember 2006.


Trending

Komentar