Cacar Monyet (monkeypox)

 

Anak perempuan berusia empat tahun dengan cacar monyet

cacar monyet (monkeypox) adalah penyakit yang disebabkan oleh virus cacar monyet (monkeypox MPXV, Orthopoxvirus simiae yang sudah ketinggalan zaman). Inang alami virus ini adalah berbagai hewan pengerat, dan monyet sebagai inang palsu.

Penyakit ini juga dapat ditularkan ke manusia (zoonosis) dan menyebabkan demam, penyakit seperti cacar, yang biasanya jauh lebih ringan daripada cacar. Namun demikian, penyakit yang lebih parah juga bisa terjadi. Vaksinasi terhadap cacar (nyata) mengurangi risiko wabah penyakit atau mengurangi perjalanan penyakit.

Gambar skematik virion dari keluarga Poxviridae

Agen penyebab cacar monyet, virus cacar monyet (juga disingkat MPXV) adalah virus dari genus Orthopoxvirus, dalam subfamili Chordopoxvirinae dari poxvirus. Seperti semua poxvirus, virus cacar monyet termasuk virus DNA, DNA hadir sebagai untai ganda dengan panjang 197 kb. Virion memiliki bentuk telur atau bata dengan ukuran 200 hingga 250 nm.

Sel yang terinfeksi menghasilkan MPXV dalam sitoplasma; genom mengandung semua enzim yang diperlukan untuk replikasi DNA, transkripsi, perakitan virion, dan untuk pelepasan dari sel. Gen-gen yang diperlukan untuk ini sangat dilestarikan, sedangkan gen untuk interaksi virus-host kurang dilestarikan. Virus ini dapat melipatgandakan gen individu untuk mencekik mekanisme kekebalan tubuh dan menunjukkan tanda-tanda beradaptasi dengan manusia.

Penyakit yang disebabkan oleh virus ini pertama kali diamati pada monyet laboratorium (monyet Jawa) pada tahun 1958 dengan gejala seperti cacar, sehingga disebut "cacar monyet". Ahli virologi Denmark, Preben von Magnus, mengisolasi virus ini pada tahun yang sama. Sejak pemberantasan cacar (Variola mayor) pada tahun 1970-an, epidemi sporadis zoonosis ini telah diamati di Afrika Barat dan Tengah.

Penularan dari manusia ke manusia mungkin terjadi, meskipun jarang terjadi. Kontak yang erat sangat diperlukan. Selain itu, penularan dapat terjadi melalui kontak dengan cairan tubuh atau keropeng orang yang terinfeksi cacar monyet (mungkin juga dalam konteks tindakan seksual).

Virus patogenik manusia terjadi terutama di daerah hutan hujan tropis di Afrika Tengah dan Afrika Barat. Perbedaan dibuat antara dua clade yang berbeda secara genetik: clade Congo Basin (juga Afrika Tengah) dan clade Afrika Barat. Varian virus dari clade Congo Basin lebih virulen: Tingkat kematian di sana sekitar 10,6%, untuk virus dari clade Afrika Barat sekitar 3,6%.

Monyet adalah inang palsu virus. Reservoir alami patogen adalah hewan pengerat di Afrika Barat dan Tengah, kemungkinan tupai (tupai merah Thomas). Beberapa wabah juga terjadi di penangkaran monyet rhesus dan monyet Jawa.

Infeksi pada manusia disebabkan oleh gigitan dari hewan-hewan ini atau dari monyet, melalui kontak dengan sekresi, sebagai infeksi droplet atau konsumsi daging monyet, tetapi risiko infeksi rendah.

Penyakit ini terjadi terutama di Afrika. Menurut perkiraan, jumlah kasus di sana telah meningkat dua puluh kali lipat sejak berakhirnya vaksinasi cacar pada tahun 1980. Pada tahun-tahun awal dari tahun 1970 hingga 1989, sebagian besar anak-anak berusia 4 hingga 5 tahun terkena dampaknya. Antara tahun 2000 dan 2009, sebagian besar anak berusia 10 tahun yang jatuh sakit. Setelah tahun 2009, biasanya orang dewasa muda berusia 21 tahun yang terinfeksi.

Infeksi pada manusia

Rute transmisi

Penularan dari hewan ke manusia dapat terjadi melalui kontak dengan lesi kulit, sekresi tubuh atau melalui penanganan daging dari hewan yang terinfeksi. Penularan dari orang ke orang dapat terjadi melalui sekresi tubuh, termasuk partikel yang dipancarkan saat bernapas dan berbicara, kontak dengan lesi kulit atau bahkan benda-benda yang mengandung virus. Penularan melalui infeksi droplet biasanya terjadi dengan kontak dekat yang berkepanjangan. Rute penularan seksual dicurigai, tetapi datanya tidak mencukupi. Rantai infeksi yang diamati mencakup hingga sembilan transmisi.

Pasien tidak menular selama masa inkubasi. Mereka sangat menular pada tahap lesi kulit, yang sekresinya mengandung virus cacar monyet dalam jumlah tinggi. Penularan melalui orang yang bebas gejala belum dijelaskan. RKI menunjukkan bahwa infeksi juga mungkin terjadi melalui pasien dalam tahap gejala umum non-spesifik sebelum munculnya perubahan kulit. Dalam hal ini, kontak tatap muka yang lebih dekat diperlukan untuk menyebabkan infeksi melalui tetesan sekresi pernapasan.

Gejala dan Gambaran klinis

Masa inkubasi adalah 5 hingga 21 hari. Gejala pertama adalah demam, nyeri dan pembengkakan kelenjar getah bening. Lesi kulit yang kemudian muncul terkonsentrasi pada wajah, telapak tangan dan telapak kaki. Gejala-gejala ini berlangsung selama dua hingga empat minggu dan sering kali bisa hilang dengan sendirinya tanpa pengobatan. Dalam beberapa kasus, perubahan kulit di area urogenital dan anal telah dilaporkan. Di daerah endemik (Afrika), meningitis telah dilaporkan sebagai komplikasi. Hanya ada sedikit data tentang perjalanan pada pasien immunocompromised.

Lesi kulit mungkin tampak mirip dengan penyakit lain. Eksantema mungkin memiliki kemiripan dengan cacar air. Perubahan kulit juga dapat disalahartikan sebagai penyakit kelamin seperti herpes, sifilis lanjut atau ulcus molle.

Profilaksis (tindakan pencegahan)

Tindakan kebersihan

Menghindari kontak dekat dengan hewan yang berpotensi terinfeksi (berbagai hewan pengerat, monyet) di daerah endemik membantu mencegah penularan. Langkah-langkah kebersihan, termasuk desinfeksi tangan, sarung tangan pelindung, kacamata pelindung, masker pernapasan, harus dipastikan saat menangani orang yang terinfeksi.

Menutupi lesi kulit mengurangi risiko infeksi bagi orang yang kontak. Pasien dengan lesi kulit yang parah dan tidak dapat ditutupi dan pasien dengan gejala penyakit pernapasan harus tinggal di ruangan terpisah jika memungkinkan. Jika memungkinkan, masker harus dipakai. Penderita penyakit ini juga harus menghindari kontak dengan mamalia yang dipelihara sebagai hewan peliharaan. Piring tidak boleh digunakan bersama dengan orang yang terinfeksi dan harus dicuci secara terpisah. Cucian yang terkontaminasi dapat dicuci dengan air hangat dalam mesin cuci standar. Mengguncang cucian yang terkontaminasi harus dihindari karena dapat menyebarkan partikel infeksius.

Vaksinasi

Ada reaktivitas silang terhadap cacar, sehingga orang yang terpapar dapat divaksinasi dengan vaksin cacar. Menurut WHO, beberapa penelitian telah membuktikan bahwa vaksinasi cacar monyet mencegah wabah cacar monyet pada 85% kasus. Pasien dengan terobosan vaksin diharapkan memiliki perjalanan yang lebih ringan.

Profilaksis pasca pajanan

Di Inggris, pada bulan Mei 2022, petugas kesehatan yang terkena dampak ditawari vaksin cacar yang saat ini dilisensikan (strain virus vaccinia non-proliferatif) sebagai profilaksis pasca pajanan, karena jika diberikan dalam waktu 4 hari setelah pajanan, vaksin masih dapat mengurangi frekuensi wabah penyakit, dan jika diberikan antara 4 dan 14 hari setelah pajanan, setidaknya dapat mengurangi keparahan penyakit.

Terapi

Satu-satunya obat yang disetujui di UE untuk pengobatan cacar monyet adalah Tecovirimat. Jika tidak, hanya terapi simtomatik dan suportif yang dapat diberikan, dan penting untuk mencegah superinfeksi bakteri.

Prospek penyembuhan

Pada sebagian besar pasien, penyakit ini jinak dan gejalanya hilang dalam beberapa minggu. Kelompok risiko untuk perjalanan yang parah adalah wanita hamil, bayi baru lahir, anak-anak, orang tua dan orang-orang dengan kelemahan sistem kekebalan tubuh yang sudah ada sebelum infeksi.

Dalam wabah yang diamati sejauh ini di Afrika Tengah dan Barat, antara tiga dan enam persen dari mereka yang diketahui telah tertular penyakit ini meninggal. Karena diasumsikan bahwa orang yang terinfeksi kurang tercatat, angka kematian yang sebenarnya kemungkinan lebih rendah. Kematian kasus varian virus Afrika Barat tampaknya secara signifikan lebih rendah daripada varian Afrika Tengah.

Komplikasi penyakit ini bisa mencakup radang otak (ensefalitis) dan pneumonia. Pada mata, penyakit ini dapat menyebabkan peradangan kornea atau konjungtiva. Jika sawar kulit terganggu, superinfeksi bakteri pada lesi kulit dapat terjadi. Konsekuensi serius dari penyakit ini dapat mencakup jaringan parut atau kerusakan kornea permanen dan bahkan kehilangan penglihatan.

Wabah cacar monyet pada manusia

Pada tahun 1970, kasus manusia pertama dijelaskan di Kongo pada bayi berusia 9 bulan. Sejak itu, ada laporan kasus sporadis dari Afrika Barat dan Tengah. Pada tahun 2022, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah mengetahui kasus dari 11 negara Afrika (Benin, Kamerun, Republik Afrika Tengah, Republik Demokratik Kongo, Gabon, Pantai Gading, Liberia, Nigeria, Republik Kongo, Sierra Leone dan Sudan Selatan). Varian virus Afrika Tengah umumnya menyebabkan perjalanan penyakit yang lebih parah daripada varian virus Afrika Barat. Kasus juga terjadi di luar Afrika. Awalnya, ini adalah kasus impor eksklusif. Sebagian besar kasus terjadi di Republik Demokratik Kongo, di mana cacar monyet adalah endemik.

Pada tahun 2003, kasus cacar monyet pertama yang tidak diimpor secara langsung di luar Afrika dilaporkan di AS. Kasus lain yang dibawa oleh pelancong dari Nigeria terjadi di Israel pada bulan September 2018, Inggris pada bulan September 2018 dan 2019 dan 2021, Singapura pada bulan Mei 2019, dan Amerika Serikat pada bulan Juli dan November 2021.

Kasus di Amerika Serikat pada tahun 2003

Pada tahun 2003, ada lebih dari 70 kasus cacar monyet di Amerika Serikat, yang sebagian besar terjadi setelah kontak langsung atau tidak langsung dengan anjing padang rumput, tetapi tanpa korban jiwa. Virus ini diperkenalkan oleh importir hewan eksotis dari Texas dengan mengangkut ratusan mamalia kecil dari Ghana, termasuk tikus hamster raksasa Gambia yang dibawa ke Illinois. Anjing padang rumput telah menginfeksi hewan-hewan dari Ghana dan pada gilirannya menginfeksi manusia. Virus ini adalah bagian dari clade Afrika Barat.

Wabah di Nigeria sejak 2017

Di Nigeria, infeksi virus cacar monyet semakin terdeteksi sejak tahun 2017. Sejauh ini, sekitar 500 kasus yang dicurigai dan 200 kasus yang dikonfirmasi telah dilaporkan. Tingkat kematian kasus sekitar 3 persen. Wabah terus berlanjut hingga hari ini (2022).

Wabah 2022 

Pada bulan Mei 2022, wabah besar cacar monyet terjadi di luar daerah endemik di Afrika: kasus (terutama di daerah perkotaan) didokumentasikan di Inggris, Spanyol dan Portugal, Amerika Serikat, Kanada, Belgia dan Swedia, Jerman, Austria dan Swiss. Yang luar biasa dari kasus-kasus ini adalah bahwa orang-orang yang jatuh sakit adalah orang-orang yang tidak memiliki riwayat perjalanan langsung. Tidak seperti di Afrika, di mana wabah lokal sering terjadi, kasus-kasus pada bulan Mei 2022 terjadi dalam kelompok wabah kecil di lokasi yang berbeda. Sejak saat itu, semakin banyak negara yang melaporkan infeksi.

Hingga 21 Mei 2022, 92 infeksi yang dikonfirmasi dan 28 kasus yang dicurigai telah dilaporkan ke WHO oleh negara-negara Barat; menurut investigasi hingga saat ini, ini juga secara eksklusif merupakan clade virus Afrika Barat. Mirip dengan virus cacar (manusia), tingkat mutasi 1 hingga 2 mutasi per tahun diasumsikan untuk virus cacar monyet; menurut investigasi hingga saat ini (hingga akhir Mei 2022), genom virus wabah tahun 2022 berbeda dari genom wabah tahun 2017 di Singapura, Israel, Nigeria, dan Inggris Raya di 47 tempat, yang - jika berasal dari virus cacar monyet - oleh karena itu, tingkat mutasinya akan jauh lebih tinggi.

Perkembangan total kasus yang dilaporkan di seluruh dunia pada tahun 2022 - tidak termasuk kasus dari daerah endemis sebelumnya.

Otoritas kesehatan Belgia memerintahkan isolasi wajib bagi orang yang terinfeksi cacar monyet pada 22 Mei 2022, dengan durasi 21 hari. Inggris merekomendasikan karantina selama tiga minggu untuk kontak.

Friedrich Loeffler Institute mengatakan bahwa kasus-kasus yang terjadi di luar Afrika tidak biasa dan perlu diselidiki dengan seksama. Penyebaran lebih lanjut harus diawasi secara ketat. Menurut para peneliti, cacar monyet semakin penting secara global. Penurunan perlindungan kekebalan tubuh dalam populasi karena penghapusan vaksinasi cacar rutin (cacar telah dianggap diberantas sejak tahun 1980) bisa menjadi alasannya. Penghapusan kawasan hutan bisa menjadi penguat yang mungkin terjadi.

Peringatan agar tidak masuk ke alam liar

Pada akhir Mei 2022, WHO menaikkan penilaian risiko menjadi "moderat" dan menyatakan bahwa virus mungkin telah beredar tanpa terdeteksi selama berminggu-minggu. Kelompok Human Animal Infections and Risk Surveillance (HAIRS) di Inggris memperingatkan bahwa virus ini dapat mencapai satwa liar dan dengan demikian menjadi endemik di sana. Eropa

Trending

0 Response to "Cacar Monyet (monkeypox)"

Posting Komentar