Suku Batak

Desa Batak di Samosir

Orang (suku) Batak adalah penduduk asli di bagian utara pulau Sumatera di Indonesia. Etnisitas dan sejarah Orang Batak terbagi menjadi enam kelompok etnis yang daerah pemukiman aslinya berada di Samosir, sebuah pulau di Danau Toba. Kelompok terbesar adalah suku Toba, yang menetap di sekitar bagian selatan Danau Toba dan di Samosir. Mereka diikuti ke selatan oleh Angkola, yang dapat dikelompokkan dengan Mandailing lebih jauh ke selatan hingga perbatasan Sumatera Barat. Dua kelompok terakhir adalah mayoritas Muslim dan telah meninggalkan banyak tradisi suku batak, Batak lainnya didominasi oleh Kristen yang megikuti adat istiadat lama. Orang Karo tinggal di utara danau di dataran tinggi Kabanjahe dan Berastagi. Di sebelah timur Danau Toba, orang Simalungun tinggal di sekitar Pematang Siantar. Orang Pakpak, yang juga disebut Dairi, menetap di barat laut dan barat danau di sekitar Sidikalang.

Dalang dari Batak Toba

Sebanyak 4,9 juta dari 6 juta orang Batak tinggal di Dataran Tinggi Toba (Sensus 2000). Namun, karena alasan ekonomi, semakin banyak yang pindah ke ibukota Sumatera Utara, Medan, di mana sekitar 20.000 hingga 30.000 orang Batak sudah tinggal. Anggota masyarakat Batak juga tinggal di Jakarta dan kota-kota lain di Sumatera dan Jawa.

Asal Usul Suku Batak

Berbagai teori beredar tentang asal usul Batak. Salah satu teorinya adalah bahwa orang Batak datang dalam beberapa gelombang dari daerah pegunungan Thailand dan Burma dan dari sana pertama kali mencapai pantai barat Sumatera. Bukti linguistik, di sisi lain, tampaknya mengindikasikan bahwa kelompok etnis berbahasa Austronesia pertama mencapai Sumatera dari Taiwan dan Filipina melalui Kalimantan dan Jawa sekitar 2.500 tahun yang lalu. Bagaimanapun, Batak mundur ke dataran tinggi Toba dan tinggal di sana untuk waktu yang lama dan sebagian besar terisolasi dari penduduk pesisir. Meskipun Marco Polo telah melaporkan rumor tentang suku bukit pemakan manusia (kanibal), yang disebutnya "Batta", ketika ia melewati Sumatera pada tahun 1292, baru pada tahun 1824 orang Eropa pertama melakukan perjalanan ke tanah Batak.

Situs pengadilan Batak di Samosir

Dibandingkan dengan bangsa-bangsa lain di Indonesia, Batak datang masuk dalam golongan akhir yang ditaklukan pemerintahan kolonial Belanda. Baru pada tahun 1907, dengan meninggalnya pendeta karismatik terakhir raja Batak, Sisingamangaraja XII, yang telah mengobarkan perang gerilya yang panjang melawan Belanda, Belanda memperoleh kendali penuh atas Batak.

Budaya dan agama Suku Batak


Rumah leluhur Toba-Batak

Menurut legenda, semua orang Batak adalah keturunan dari dewa-pahlawan yang disebut Si Raja Batak ("Raja Batak"), yang dilahirkan di gunung suci dekat Danau Toba.

Orang Batak mengembangkan budaya suka berperang dengan banyak pertempuran antar desa dan mempraktikkan perburuan kepala dengan ritual kanibalisme. Agama etnis mereka adalah animisme dengan pengaruh Hindu. Ada bukti ritual konsumsi jamur halusinogen dan penggunaan pupuk sebagai media sihir. Pusatnya adalah pemanggilan "Dukun Besar" dalam bentuk roh harimau, penjelmaan mitos nenek moyang. Fungsionaris penting dari agama lama adalah pendeta datu - yang menempati posisi sosial yang tinggi - dan dukun yang disebut sibaso.

Buku mantra Toba-Batak, dilipat seperti album leporello

Orang Batak menguburkan orang mati mereka yang paling terhormat di rumah leluhur, yang dihiasi dengan ukiran yang mirip dengan tempat tinggal, atau di makam batu, tugu. Pemujaan leluhur, yang merupakan pusat kepercayaan tradisional, diekspresikan terutama dalam festival penguburan kembali tulang. Ini adalah penguburan sekunder di mana jenazah anggota keluarga yang meninggal dikuburkan kembali di tugu yang terkadang dirancang dengan rumit.

Agama-agama yang diperkenalkan kemudian, seperti Kristen dan Islam, sangat dipengaruhi oleh kepercayaan ini. Pekerjaan misionaris Kristen sebagian besar dapat ditelusuri kembali ke pekerjaan misionaris Jerman Ludwig Ingwer Nommensen dan Rhenish Missionary Society dari sekitar tahun 1860. Dari tahun 1866 hingga 1872, Nommensen dibantu di lapangan oleh August Schreiber. Sekitar 85 persen orang Batak adalah orang Kristen saat ini, dengan sebagian besar menjadi anggota gereja Batak independen Huria Kristen Batak Protestan (HKBP), yang didirikan pada tahun 1917.

Dukun Sibaso yang sedang menari dalam keadaan kesurupan selama upacara Perumah-bégu, wilayah Karo-Batak, Sumatra (1914/1919)

Ada minoritas Muslim (10%) dan banyak orang Batak yang mempraktikkan agama asli mereka. Bahkan di antara orang Batak yang telah dikristenkan, unsur-unsur kultus leluhur kuno memainkan peran penting, sampai pada praktik-praktik okultisme, misalnya apa yang disebut kepercayaan "Begu-Ganjang".

Dalam budaya Batak, Porhalaan, sebuah kalender lunar, memainkan peran penting, tetapi lebih melayani tujuan kultus daripada ketepatan waktu.

Struktur sosial terutama ditentukan oleh budaya klan yang rumit. Unsur penting adalah marga, yang namanya digunakan seperti nama keluarga oleh kebanyakan orang Batak saat ini. Misalnya, pernikahan antara anggota marga yang sama dilarang keras, bahkan jika orang yang bersangkutan hanya berhubungan jauh; pernikahan antara sepupu dan sepupu dari garis ibu (boru), di sisi lain, tidak ada masalah dan bahkan sering diatur. Wanita yang sudah menikah juga tetap menyandang nama marga kelahiran mereka dengan awalan Boru dan tidak mengambil nama keluarga suami mereka.

Totem Batak

Orang Batak dianggap sebagai penyanyi dan musisi yang luar biasa dan memainkan peran penting dalam musik kontemporer Indonesia. Musik modernnya disebut Batak rock.

Opera Batak adalah nama teater keliling, yang diiringi oleh orkestra yang terdiri dari dua hasapi (kecapi berbentuk perahu), sarune (oboe), sulim (seruling melintang), garantung (gambang dengan lima lempeng) dan biasanya botol bir sebagai pemukulnya. Sebaliknya, dalam musik tradisional, Batak menggunakan bentuk-bentuk gendang gendang yang banyak digunakan dan gong berpunuk yang disebut ogung di antara orang Toba, Pakpak dan Mandailing. Sebagai pengganti gendang, Karo-Batak menabuh keteng-keteng dari tabung bambu selama upacara musik di dalam rumah. Kecapi Yahudi, yang saat ini sudah langka, adalah salah satu dari sedikit alat musik yang dimainkan oleh wanita di masa lalu. Dua jenis kecapi Yahudi, saga-saga (terbuat dari kayu palem) dan genggong (terbuat dari logam), terutama digunakan untuk pacaran di malam hari.

Bahasa Batak 

Ada enam bahasa Batak yang berbeda: Angkola, Mandailing, Toba, Pakpak, Simalungun dan Batak Karo. Semuanya memiliki alfabetnya sendiri dan rangkaian bunyinya sendiri dengan karakter yang sesuai. Tiga kelompok bahasa dikelompokkan bersama: Batak Utara (Batak Pakpak dan Karo, juga Karonesia), Batak Tengah (Batak Simalungun) dan Batak Selatan (Angkola, Mandailing dan Batak Toba). Bisa saja untuk berkomunikasi dalam masing-masing kelompok bahasa ini, karena bahasanya sangat mirip. Namun demikian, komunikasi lintas kelompok tidak mudah dilakukan. Untuk komunikasi supra-regional, lingua franca harus digunakan, yang biasanya adalah bahasa Melayu yang telah disebarkan oleh para pedagang selama berabad-abad dan dari mana bahasa nasional Indonesia saat ini, Bahasa Indonesia, telah berkembang.

Masing-masing dari enam bahasa yang disebutkan memiliki aksaranya sendiri. Para peneliti aksara Batak dengan cepat setuju setelah mempelajarinya bahwa aksara tersebut - seperti semua aksara Indonesia - dapat diturunkan dari aksara India. Masih belum jelas dari mana dari sekian banyak aksara India itu bisa diturunkan. Namun, diasumsikan bahwa aksara ini berasal dari aksara Jawa Kawi kuno, dari mana aksara Sumatera awal dikatakan telah berkembang. Aksara-aksara tersebut sangat mirip dan berkaitan erat dengan sistem penulisan Sumatera di Lampung dan Rejang. Aksara Batak memiliki delapan belas aksara konsonan. Tanpa modifikasi lebih lanjut, bunyi a melekat pada setiap konsonan. Ada empat tanda vokal untuk menunjukkan vokal lainnya.

Arsitektur Batak

Rumah Toba-Batak

Rumah-rumah Batak dengan atap pelana melengkung yang besar mengingatkan kita pada rumah-rumah penduduk di Toraja, Sulawesi. Menggunakan kerangka kayu, yang secara tradisional beratapkan jerami. Saat ini, atap besi bergelombang sering menggantikan atap jerami.

Desa Karo-Batak (sekitar tahun 1900)

Kelompok-kelompok Batak yang berbeda masing-masing telah mengembangkan bentuk rumah dan arsitektur yang khas. Perbedaan kasar dapat dibuat antara struktur tiga bagian yang terdiri atas substruktur, zona dinding dan atap. Rumah-rumahnya berdiri di atas panggung, dinding depan dan belakangnya miring ke luar dan dihiasi dengan ukiran atau hiasan hantaman. Secara simbolis, substruktur yang tidak dihiasi sesuai dengan lingkup dunia bawah dan hasrat hewani. Kadang-kadang sampah disimpan di sini atau babi dipelihara. Tempat tinggal para penghuni di atas - sesuai dengan zona dinding dari luar - adalah lingkup manusia. Area yang luas dari atap yang tebal dan berornamen hampir tidak memiliki kegunaan praktis.

Rumah Karo-Batak (1900/10)

Pada tingkat simbolis, ini adalah zona leluhur dan dewa-dewi. Menurut pandangan lain, atap-atapnya dimaksudkan untuk mengingatkan kita pada perahu-perahu yang pernah digunakan nenek moyang Batak untuk menyeberangi lautan. Di antara Karo-Batak, ujung atap pelana rumah sering dihiasi dengan ukiran kepala kerbau. Lukisan-lukisan ditemukan di zona dinding, tetapi terutama pada ujung atap pelana. Warna dominannya adalah putih, hitam dan merah, yang dikatakan melambangkan surga, neraka dan bumi.

Desa Toba-Batak (1910/36)

Di antara Karo-Batak, tipe rumah besar adalah hal yang umum, dengan beberapa keluarga dari satu marga tinggal bersama dalam satu ruangan besar. Sebaliknya, rumah-rumah di Toba-Batak jauh lebih kecil dan dirancang untuk satu keluarga. Mengingat perkembangan sosial yang juga mengantarkan kecenderungan menjauh dari asosiasi besar marga di Sumatera, maka tipe rumah Toba-Batak memiliki kesempatan bertahan yang lebih baik dan bertahan dalam jumlah yang lebih besar.

Bahasa arsitektur tradisional merupakan elemen identitas budaya yang hidup bagi kelompok etnis Batak. Dengan demikian, elemen-elemen arsitektur tradisional juga dapat ditemukan sampai batas tertentu dalam bangunan administrasi modern, toko-toko atau gereja-gereja Kristen.

Trending

0 Response to "Suku Batak"

Posting Komentar