Asal Usul Etnis Rohingya dan Sejarah Konflik dengan Myanmar

Jika melihat secara fisik, etnis rohingya sangat identik dengan etnis atau suku bangsa dari asia selatan, seperti india, bangladesh, sri langka dll. Kulit mereka hitam namun tidak sehitam orang afrika dengan tinggi tubuh rata-rata orang asia. Postur tubuh dan ciri fisik ini sangat mirip dengan india, dan bahkan mirip dengan orang aceh yg mendiami bagian pesisir utara sumatera.

Melihat fakta ini, sebenarnya tidak heran jika pemukiman terbanyak rohingya adalah di rakhine sebuah negara bagian myanmar yang terletak di bagian paling selatan negara yang berpenduduk mayoritas agama budha ini. Sebab myanmar sendiri adalah negara yang berbatasan langsung dengan negara-negara asia selatan seperti bangladesh dan india. 

Pergerakan migrasi yang menyebabkan sebaran suku bangsa antara lokasi atau benua yang berdekatan adalah sesuatu yang wajar. seperti misalnya, banyaknya bangsa eropa yang bermukin di amerika setelah kedatangan columbus dari benua eropa. Begitupun dengan etnis rohingya, sebaran migrasi dari bangladesh atua india sangat  mustahil terjadi hingga berkembang biak dan beranak pinak di myanmar.
Belakangan, permasalahan tejadi, etnis rohingya tidak diakui sebagai warga negara Myanmar oleh pemerintah myanmar. Persoalan ini diduga diperparah oleh benturan dua keyakinan antara kedua belah pihak. Etnis rohingya dikenal beragama islam, berbeda dengan mayoritas suku myanmar dan agama resmi di myanmar sendiri yakni agama budha. 

Pencabutan kewarganegaraan etnis Rohingya di Myanmar ini dimulai sejak tahun 1982, karena rohingya tidak dapat memenuhi persyaratan untuk membuktikan leluhur mereka bermukim di Burma (myanmar) sebelum tahun 1823. Hingga saat ini etnis Rohingya menjadi satu dari tujuh populasi global yang tidak memiliki kewarganegaraan. . 

Dari total 1 - 5 juta orang Rohingya yang tinggal di Myanmar dan di seluruh Asia Tenggara, hanya 82.000 yang memiliki perlindungan hukum yang diperoleh melalui status pengungsi yang ditunjuk PBB. Sejak 2012, lebih dari 159.000 orang, sebagian besar adalah Rohingya, telah melarikan diri dari Myanmar dengan kapal-kapal yang dibangun seadanya yang berlangsung beberapa minggu ke negara-negara tetangga, kondisi ini menyebabkan ratusan kematian. 

Asal usul bangsa rohingya


Bangsa rohingya yang beragama islam telah menetap di negara Rakhine (Arakan) sejak tahun 1400-an. Rakhine sendiri ketika itu merupakan sebuah negara berdaulat yang memiliki penduduk majemuk. Muslim diterima dengan baik di negara yang dipimpin oleh raja yang beragama budha tersebut. Rakhine berbatasan langsung dengan myanmar di bagian utara, sedangkan dibagian barat berbatasan langsung dengan bangladesh. Pada tahun 1300 hingga 1500an Arakan merupakan sebuah negara bagian dari kesultanan bengal yang mayoritas beragama islam.

negara rakhine di myanmar


Banyak yang bertugas di istana Raja Budha Narameikhla (Min Saw Mun), yang memerintah Arakan di tahun 1430-an, dan yang menyambut para penasihat dan pejabat istana Muslim ke ibukotanya.Raja-raja Arakan kemudian meniru diri mereka setelah para kaisar Mughal , bahkan menggunakan gelar Muslim untuk pejabat militer dan pengadilan mereka.

Setelah kesultanan Bengal runtuh, Pada tahun 1785, orang-orang budha Burma (myanmar) dari bagian selatan negeri itu melakukan penyerangan dan menaklukkan Arakan. Mereka mengusir atau mengeksekusi semua pria Muslim Rohingya yang bisa mereka temukan; sekitar 35.000 orang Arakan kemungkinan melarikan diri ke Bengal (bangladesh), dan sebagian ke India yang ketika itu masih di kuasai Inggris.

Pada 1826, Inggris mengambil alih Arakan setelah Perang Anglo-Burma Pertama (1824-26). Kemenangan inggris menaklukan budha myanmar ini mendorong kembali petani dari Bengal yang sebelumnya melarikan diri dari arakan kembali, selain mereka yang sebelumnya melarikan diri, banyak pula penduduk asli bengal dan india yang ikut bermigrasi ke arakan yang saat itu sudah dikuasi inggris.

Masuknya imigran tiba-tiba dari British India dan bengal ini memicu reaksi keras dari orang-orang Rakhine kebanyakan-Buddha yang tinggal di Arakan pada saat itu, konflik dan sentimen kebencian antara budha arakan dan migran muslim rohingya yang berasal dari bengal dan india ini berlangsung terus menerus hingga sekarang.

Ketika Perang Dunia II pecah, Inggris meninggalkan Arakan setelah takluk dari ekspansi Jepang ke Asia Tenggara. Dalam kekacauan penarikan Inggris, baik pasukan Muslim dan Buddha mengambil kesempatan untuk melakukan pembantaian satu sama lain. Banyak orang Rohingya, yang masih mencari perlindungan ke Inggris, dan bertugas sebagai mata-mata di belakang garis Jepang untuk Blok Sekutu. Ketika Jepang mengetahui hal ini, mereka memulai program penyiksaan, pemerkosaan, dan pembunuhan yang mengerikan terhadap kaum Rohingya di Arakan. Puluhan ribu orang Rohingya Arakan sekali lagi melarikan diri ke Bengal. dan Sebagian bertahan dalam kondisi sulit.

 Selama Perang Dunia II, pada tahun 1942 terjadi peristiwa pembantaian Arakan, dalam peristiwa ini pecah kekerasan komunal antara rekrutan milisi bersenjata Inggris dari Angkatan Ke-V Rohingya yang berseteru dengan orang-orang Budha Rakhine. Peristiwa berdarah ini menjadikan etnis-etnis yang mendiami daerah menjadi semakin terpolarisasi oleh konflik dan perbedaan keyakinan. Pada tahun 1982, pemerintah Jenderal Ne Win memberlakukan hukum kewarganegaraan di Burma. 

Undang-undang tersebut menolak status kewarganegaraan etnis Rohingya. Sejak tahun 1990-an, penggunaan istilah "Orang-orang Rohingya" telah meningkat dalam penggunaan di kalangan masyarakat untuk merujuk penyebutan etnis Rohingya. Pada 2013 sekitar 1,3 juta orang Rohingya menetap di Myanmar

Mereka mayoritas mendiami kota-kota Rakhine utara, di mana mereka membentuk 80-98% dari populasi. Media internasional dan organisasi hak asasi manusia menggambarkan Rohingya sebagai salah satu etnis minoritas yang paling teraniaya di dunia. Menghindari kekerasan di daerahnya banyak di antara orang-orang Rohingya yang melarikan diri ke pemukiman-pemukiman kumuh dan kamp-kamp pengungsi di negara tetangga Bangladesh, dan sejumlah besar orang Rohingya juga bermukim didaerah sepanjang perbatasan dengan Thailand. Sementara itu lebih dari 100.000 Rohingya di Myanmar terus hidup di kamp-kamp untuk pengungsi internal dan mereka dilarang meninggalkan kamp-kamp pengungsian oleh otoritas setempat.


Keragaman etnis populasi Myanmar dan Posisi rohingya


Penjelasan
Birma Berganti nama menjadi Myanmar pada tahun 1989.
Negara Arakan Kerajaan ditaklukkan oleh Birma pada 1784. Berganti nama menjadi Rakhine State pada tahun 1989.
Orang-orang Rohingya Kelompok linguistik, agama, dan budaya yang berbeda yang mengidentifikasi diri sebagai Rohingya dan telah tinggal di Negara Arakan selama berabad-abad. Kelompok Muslim ini adalah 2% dari populasi Myanmar dan berbicara bahasa asli Rohingya, dibandingkan dengan bahasa Burma yang diucapkan oleh mayoritas Budha Myanmar. Pemerintah Myanmar tidak mengakui orang-orang Rohingya sebagai kelompok yang berbeda dan sah.Orang-orang Rohingya disebut sebagai orang asing Bangladesh atau Bengali di Myanmar.
Orang Rakhine Secara linguistik, kelompok budaya yang berbeda yang mengidentifikasi diri sebagai Rakhine dan telah tinggal di Negara Arakan selama berabad-abad. Pada 4% populasi Myanmar, bahasa asli mereka adalah Arakan dan mengikuti ajaran Buddha yang mirip dengan kebanyakan orang di Myanmar.
Sisa dari Myanmar Burman (68%), Shan (9%), Karen (7%), Cina (3%), India (2%), Mon (2%).


Undang undang kewarganegaraan Myanmar


1982 UU Kewarganegaraan Myanmar
Warga penuh
  • Anggota bernama "ras nasional": termasuk Rakhine, Burman, Chin, Kachin, Karen, Karenni, Mon, dan Shan
  • Atau mereka yang dapat memberikan bukti bahwa leluhur mereka menetap di negara itu sebelum tahun 1823 (yaitu, sebelum pemerintahan kolonial Inggris)
Asosiasikan warga negara
  • Memenuhi syarat untuk kewarganegaraan menurut undang-undang tahun 1948, tetapi tidak dapat memberikan bukti leluhur pra-1823 di Burma dan tidak lagi memenuhi syarat berdasarkan undang-undang tahun 1982
Warga naturalisasi
  • Orang asing yang dapat memberikan bukti bahwa mereka atau orang tua mereka masuk dan tinggal di negara sebelum kemerdekaan pada tahun 1948
  • Atau siapa pun, yang salah satu orang tuanya memegang salah satu dari tiga jenis kewarganegaraan
Sumber: Pyithu Hluttaw Law No 4 tahun 1982 (UU Kewarganegaraan Burma).


Penghapusan kewarganegaraan Etnis Rohingya

Narasi sejarah rohingya ini diperdebatkan oleh sebagian orang di Myanmar, yang berpendapat bahwa Buchanan mendokumentasikan nama yang menggambarkan buruh yang mengunjungi Burma dari negara tetangga Bengal. Mereka berpendapat bahwa setelah awal tahun 1826 pemerintahan kolonial Inggris di Burma, dan peningkatan nilai beras karena pembukaan Terusan Suez, espansi kolonial inggris mendorong apa yang disebut pendatang dari negara tetangga Bengal menjadi buruh tani di tanah kosong Arakan.

Hari ini, Pemerintah Myanmar tidak mengenal istilah Rohingya, mengacu pada komunitas ini sebagai orang Bengali atau Bangladesh. Pada bulan Mei 2015, Pemerintah Myanmar menegaskan kembali penolakannya untuk mendiskusikan masalah Rohingya pada konferensi internasional jika tata nama Rohingya digunakan. PBB menganggap posisi ini sebagai pelanggaran kewajiban Myanmar untuk mengizinkan minoritas untuk mengidentifikasi diri atas dasar karakteristik etnis, agama, atau linguistik mereka.

Warisan dan kemerdekaan kolonial

Pada tahun 1872, otoritas kolonial Inggris melakukan sensus pertama Burma, dan pada tahun 1931 para ahli statistik telah mengklasifikasikan populasi Burma ke dalam 15 ras pribumi dan 135 sub-ras, yang terutama tidak mengacu pada Rohingya.17,  18,  19 Setelah kemerdekaan Birma pada 1948, beberapa Rohingya diberi kartu pendaftaran nasional. Namun, setelah kudeta militer pada 1962, erosi hak-hak sipil dan politik Rohingya dimulai. Misalnya, pemilihan nasional 1974 di bawah konstitusi baru menyangkal hak Rohingya untuk memilih perwakilan. 

Belakangan, orang-orang Rakhine secara resmi dimasukkan sebagai yang kedelapan yang disebut ras utama Burma, dan Arakan dinamai sebagai Negara Rakhine, sehingga memperkuat hak-hak orang Rakhine dan mengabaikan koeksistensi mereka dengan orang-orang Rohingya. 

Pada tahun 1978, lebih dari 200.000 Rohingya melarikan diri ke Bangladesh yang berdekatan untuk menghindari operasi militer untuk membersihkan Burma yang disebut orang asing ilegal. Pada tahun 1982, pemerintah militer memberlakukan Undang-Undang Kewarganegaraan (Citizenship Law) (lihat uu kewarga negaraan myanmar) , menempatkan apa yang disebut ras non-utama sebagai persyaratan memberatkan untuk menunjukkan bukti tempat tinggal leluhur di Burma 160 tahun sebelumnya.

Akibatnya, sebagian besar orang Rohingya - yang menjadi satu dari setiap empat penduduk Arakan - diklasifikasikan oleh negara sebagai orang asing yang ilegal. Pemerintah militer mengubah nama negara menjadi Myanmar pada tahun 1989, dan tahun berikutnya memenjarakan Aung San Suu Kyi, yang telah memenangkan pemilihan umum, yang menyebabkan sanksi internasional lebih lanjut.  Eksodus yang lebih besar dari 260.000 Rohingya ke Bangladesh yang berdekatan terjadi selama operasi militer 1991-1992.21

Konflik dan Politik terkini rohingya di Myanmar

Pada tahun 2008, pemerintah militer memperkenalkan konstitusi baru, dan pemilihan umum diadakan pada tahun 2010, dengan normalisasi berkelanjutan hubungan dengan komunitas internasional. Pada Juni 2012, kekerasan antara warga Rohingya dan Rakhine di Negara Bagian Rakhine terjadi, menyusul perkosaan dan pembunuhan seorang wanita Budha oleh tiga pria Rohingya.

Beberapa hari kemudian, ratusan Rakhine mengepung bus yang mengangkut penumpang Muslim, memukul sepuluh sampai mati. Konflik horizontal meluas, memacu pemerintah untuk mengirim militer. Namun, pihak berwenang ini ternyata mendukug dengan Rakhine dalam penjarahan dan pembunuhan Rohingya. Gelombang kekerasan kedua dimulai pada bulan Oktober 2012, termasuk penghancuran terorganisasi lingkungan Rohingya.

Pengamat internasional mencatat kegagalan yang jelas dari pihak berwenang untuk merespon secara tepat untuk melindungi hak azasi muslim rohingya, menunjukkan kemungkinan kolusi dalam kekerasan. Pada awal 2013, biksu Budha radikal dari Gerakan 969 menyampaikan pidato anti-Muslim di berbagai kota pada hari-hari sebelum kekerasan anti-Muslim meletus di daerah-daerah yang sama. 

Penduduk Buddha didesak untuk memboikot bisnis Muslim, dan menampilkan 969 logo di bisnis, rumah, dan kendaraan mereka sebagai sebuah pertunjukan solidaritas. Dalai Lama mengecam serangan-serangan terhadap Muslim oleh biksu Budha di Myanmar, mengatakan bahwa pembunuhan atas nama agama adalah "tak terpikirkan".

Lebih dari 140.000 orang Rohingya melarikan diri ke kamp pengungsi internal (IDP). Kamp-kamp ini sejak itu menjadi pusat penahanan, dengan militer membatasi gerakan Rohingya; izin yang diperlukan untuk meninggalkan kamp sesuai dengan Undang-Undang Orang Asing 1940, yang sering membutuhkan suap. Pemerintah juga menempatkan Rohingya yang menolak diidentifikasi sebagai Bengali di kamp-kamp sementara (dalam kenyataannya pusat-pusat penahanan de-facto) untuk waktu yang tidak terbatas.

Lebih lanjut 36.000 Rohingya akhirnya tinggal di desa-desa yang dikelilingi oleh tetangga-tetangga yang bermusuhan yang membatasi akses oleh lembaga-lembaga kemanusiaan.26 Indikasi dari sikap Pemerintah Myanmar terhadap para korban Rohingya dari kekerasan 2012–13, Oktober 2013, rencana pengembangan pemerintah untuk Rakhine State menyatakan keprihatinan tentang apa yang disebut "Bengali yang populasinya meningkat" melalui "cara-cara yang tidak sesuai dengan norma-norma budaya." manusia ”.

Akibatnya, Parlemen Myanmar meloloskan serangkaian undang-undang ras dan perlindungan agama pada awal 2015 yang memperluas kebijakan anti-Rohingya Rakhine ke seluruh bangsa, termasuk batasan pada jumlah anak, frekuensi kelahiran, dan pernikahan antar agama atau konversi.


Populasi etnis Rohingya di dunia

Bukan warga negara Pengungsi Pencari suaka dan orang lain yang peduli
Myanmar 1 230.000 ·· ··
Bangladesh ·· 31.000 230.000
Malaysia ·· 41 000 Tidak dikenal
India ·· 8950 2521
Thailand ·· 738 2855
Indonesia ·· 687 27
Total 1 230.000 82 375 235 403

Diperlukan tindakan


Selama bertahun-tahun, karena upaya dari banyak pengamat dan lawan bicara yang tak terhitung jumlahnya dari seluruh spektrum komunitas internasional dan organisasi kemanusiaan, perlakuan Myanmar terhadap orang-orang Rohingya sekarang didokumentasikan dengan baik. Pelanggaran hak asasi manusia yang tercantum dalam katalog merupakan pelanggaran yang tegas terhadap semua ketentuan utama hukum hak asasi manusia internasional, termasuk hak untuk hidup, hak atas rumah, dan hak atas kebebasan bergerak.

Pemerintah Myanmar adalah orang asing karena belum menandatangani atau meratifikasi sebagian besar perjanjian ini; namun, ini terikat oleh hukum kebiasaan internasional untuk menegakkan ketentuan mereka. Pembangkangan, pemecatan, dan ketidakpedulian selama beberapa dekade menandai tanggapan Myanmar terhadap kritik internasional. Ia telah menerima miliaran dolar dalam bantuan asing dan mengalami pencabutan sanksi yang terbukti tidak efektif. Ketakutan yang dihasilkan dari tindakan internasional telah memungkinkan Pemerintah Myanmar untuk terus menargetkan orang-orang Rohingya.

Apa yang menjadi bahasan selanjutnya adalah tindakan Pemerintah Myanmar terhadap orang-orang Rohingya dapat menjamin tuduhan genosida. Myanmar belum menandatangani atau meratifikasi Statuta Roma (tentang kejahatan kekejaman, termasuk genosida, kejahatan terhadap kemanusiaan, dan kejahatan perang) dan juga tidak bergabung dengan Pengadilan Pidana Internasional.

Ini meratifikasi Konvensi Genosida tahun 1948 (pada tahun 1956) tetapi memasukkan reservasi pada ketentuan-ketentuan yang berkaitan dengan yurisdiksi dan persyaratan untuk campur tangan. Konvensi Genosida memuat di dalamnya, di bawah Pasal II, daftar tindakan yang secara independen merupakan tindakan genosida, dan pelecehan brutal oleh pemerintah orang-orang Rohingya yang diamati selama bertahun-tahun bisa dibilang dimaksudkan untuk menciptakan “kondisi hidup kelompok yang disengaja dengan sengaja dihitung untuk menghasilkan kerusakan fisik secara keseluruhan atau sebagian "sesuai Pasal II (c).

Karena kontrol ketat yang dilakukan rezim terhadap akses terhadap informasi dari segala jenis, akan sulit untuk menetapkan "maksud" pemerintah dalam bahasa hukum yang kompleks dari Konvensi. Semakin, bagaimanapun, komunitas hukum internasional menganggap pola berulang pembunuhan kelompok luas dan penindasan kelompok yang diidentifikasi dan distigmatisasi sebagai proxy untuk menyimpulkan niat.

Bagian yang dimainkan oleh Pemerintah Myanmar dalam membatasi hak-hak reproduksi Rohingya, dan dalam morbiditas dan mortalitas yang tinggi dari orang-orang Rohingya bisa diperdebatkan sebagai muatan genosida, atau setidaknya sebagai pembersihan etnis — juga kejahatan kekejaman di dalam Roma. Statuta. Kami menggemakan seruan agar PBB membentuk komisi penyelidikan tentang situasi hak asasi manusia di Negara Bagian Rakhine, Myanmar.

Pada bulan Maret 2016, partai Aung San Suu Kyi bergabung dengan Parlemen Myanmar setelah kemenangan telak dalam pemilihan November 2015. Partainya memenangkan 60% kursi di majelis tinggi, dan 50% di majelis rendah, menjadikannya yang terbesar. berpesta di parlemen meskipun 25% kursi disediakan untuk orang-orang yang dipilih militer yang tidak dipilih. Dia menghadapi tantangan politik untuk memperkuat institusi demokrasi yang rapuh di Myanmar saat bekerja dengan militer dan nasionalis Buddhis. Khususnya, pemilih tampaknya telah menolak partai nasionalis Buddhis yang memimpin kekerasan komunal yang menargetkan orang-orang Rohingya.

Namun, beberapa hari setelah kemenangan partainya, ketika ditanya tentang orang-orang Rohingya, pembantunya dan pemimpin partai senior menjelaskan bahwa "kami memiliki prioritas lain", dan mengulangi militer ' Sentimen ini tampaknya konsisten dengan keheningan Aung San Suu Kyi sendiri terhadap perlakuan terhadap Rohingya, keengganannya untuk menggunakan istilah Rohingya, dan keputusannya untuk tidak memasukkan kandidat Muslim dalam pemilu.

Pada bulan Mei 2016, sebagai kepala pemerintahan Myanmar yang baru diangkat, dia bertemu dengan Duta Besar AS untuk Myanmar dan menyarankan dia untuk tidak menggunakan istilah Rohingya.69Sekalipun partainya tidak menciptakan krisis ini, tapi sekarang dia harus mengatasinya. Pada bulan Agustus 2016, pemerintahannya membentuk komisi di negara bagian Rakhine, yang diketuai oleh sesama pemenang Hadiah Nobel Kofi Annan, yang tidak termasuk salah satu komisaris Rohingya dan yang mandatnya tidak menyebutkan Rohingya.

Aung San Suu Kyi harus mencabut undang-undang perlindungan ras dan agama di Myanmar untuk mengakhiri pelanggaran hak-hak Rohingya. Negara Bagian Rakhine, termasuk kamp pengungsi dan tahanannya, harus dibuka untuk lembaga kemanusiaan dan jurnalis internasional. Rohingya harus dibebaskan dari kamp-kamp ini dan diizinkan untuk kembali ke rumah dan bisnis mereka dengan penyediaan keamanan bagi semua agama minoritas di tanah Myanmar. Hukum yang melarang kejahatan kebencian dan pidato kebencian terhadap kelompok agama minoritas sangat dibutuhkan.
Pada 29 Desember 2014, Majelis Umum PBB mengadopsi resolusi yang menyerukan Pemerintah Myanmar untuk memberikan "akses yang sama ke kewarganegaraan penuh untuk minoritas Rohingya". Kami menggemakan seruan ini untuk menghapuskan undang-undang yang diskriminatif tahun 1982, sehingga memberikan semua penduduk berkewarganegaraan Myanmar dan kebebasan dari status tanpa kewarganegaraan.

Selama tahun 2016, kami memperkirakan bahwa lebih dari 1000 orang Rohingya akan mati menyeberangi Teluk Benggala dan Laut Andaman, dan bahkan jumlah yang lebih besar akan mati di tangan pedagang manusia ketika mereka mencoba melarikan diri dari penganiayaan di Myanmar. Sebagian besar 1, 5 juta Rohingya di seluruh dunia akan terus mengalami siklus kerentanan terhadap hasil kesehatan yang buruk, dimulai dengan berat badan lahir rendah, kekurangan gizi anak, penyakit diare dan infeksi lainnya, dan berlanjut dengan hambatan untuk perawatan reproduksi. Mengingat iklim politik di Myanmar, tidak mungkin arus keluar Rohingya yang meninggalkan Myanmar – Bangladesh lewat laut akan mereda dalam waktu dekat.

Thailand, Indonesia, dan Malaysia harus terus menerima Rohingya tiba dengan perahu, untuk menghindari terulangnya krisis kemanusiaan Mei 2015, Upaya untuk memukimkan kembali Rohingya juga harus dilanjutkan oleh negara-negara anggota PBB. Namun, solusi yang tahan lama untuk krisis Rohingya terletak di Myanmar, dan dengan parlemen yang baru terpilih yang memiliki kesempatan untuk mengakhiri penderitaan historis.
Share on Facebook
Share on Twitter
Share on Google+

0 Response to "Asal Usul Etnis Rohingya dan Sejarah Konflik dengan Myanmar"

Posting Komentar

Formulir Kontak

Nama

Email *

Pesan *