9 Hewan Paling Berbahaya bagi Manusia di Muka Bumi

Hewan apa yang paling berbahaya? Spesies mana yang paling banyak membunuh orang setiap tahun? Anda mungkin secara naluriah menganggap predator karnivora seperti singa, harimau, dan beruang berada di urutan teratas daftar hewan paling berbahaya di Bumi dalam hal membunuh manusia, tetapi Anda mungkin terkejut mengetahui siapa spesies paling berbahaya sebenarnya.


1. Manusia Membunuh Jutaan Manusia Setiap Tahun




Manusia (Homo Sapiens) - manusia paling berbahaya bagi manusia, membunuh jutaan orang per tahun

Manusia bertanggung jawab atas pembunuhan paling banyak orang setiap tahun. Kami memasukan manusia karena manusia sejatinya adalah termasuk dalam golongan hewan jika ditilik secara kacamata biologi dengan nama spesies homo sapiens.

Kita mungkin spesies paling cerdas di planet ini, tetapi kita juga yang paling merusak, dan manusia bertanggung jawab atas pembunuhan paling banyak orang setiap tahun. Selain jumlah pembunuhan dan bunuh diri tahunan di seluruh dunia sebesar 530.000, jutaan kematian yang tidak disengaja yang disebabkan oleh kecelakaan kendaraan dan malpraktik medis menempatkan homo sapiens di atas daftar hewan paling berbahaya.


2. Nyamuk Membunuh Antara 750.000 dan 1.000.000 Manusia Setiap Tahun



Mewakili 17 persen dari “beban global penyakit menular”, gigitan nyamuk membunuh antara 750.000 dan 1.000.000 orang setiap tahun. Jika manusia mungkin hanya bisa tinggal di satu tempat, namun nyamuk berkembang biak di mana-mana di muka Bumi - kecuali Antartika dan, karena sistem pengendalian hama yang terpadu yaitu taman hiburan Disney. Namun, kemampuan nyamuk untuk menyesuaikan diri adalah sebagian yang membuat mereka sangat berbahaya bagi manusia.


Tergantung pada wilayahnya, nyamuk dapat membawa beberapa penyakit fatal, termasuk:


  • Demam berdarah
  • Demam kuning
  • Ensefalitis Jepang
  • virus zika
  • Nil Barat
  • penyakit chikungunya


Para ilmuwan dan pakar terus mencari cara untuk mengurangi kematian yang disebabkan oleh nyamuk. Penghalang magnetik adalah salah satu ide terbaru dalam pengembangan, dan perangkap karbon dioksida juga banyak digunakan.


3. Ular Membunuh Antara 50.000 hingga 100.000 Manusia Setiap Tahun

kobra, ular paling banyak membunuh di india dan asia selatan

Gigitan ular berbisa adalah teror mematikan yang membunuh hingga 100.000 atau lebih manusia setiap tahun. Momok kematian ular begitu luar biasa di beberapa belahan bumi sehingga mantan Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) Kofi Annan pernah menyebutnya “krisis kesehatan masyarakat terbesar yang belum pernah Anda dengar.”

Saat ini, sekitar 3.500 spesies ular hidup di seluruh dunia. Dari semua itu, sekitar 600 spesies diantara sangat berbisa. Dilihat dari kekuatan racun, Taipan Pedalaman, sejenis ular yang hidup di pedalaman australia yang bernama spesies Oxyuranus microlepidotus adalah spesies ular paling berbisa di planet ini, tetapi ular ini tidak dalam daftar teratas dalam penyebab kematian manusia. 

Di Asia Selatan dan India, ular kobra, krait biasa, ular berbisa Russell, dan ular beludak bersisik gergaji merupakan empat peringkat ular berbisa yang paling bertanggung jawab atas sebagian besar kematian manusia. 

Sedangkan di Amerika Tengah dan dan amerika Selatan Ular derik dan ular beludak Bothrop adlaah ular yang paling sering menyerang manusia dan menyebabkan kematian. Ular beludak karpet dan elapid di Timur Tengah, dan mamba hitam, puff adders, dan ular beludak karpet di Afrika. Untuk membantu mengurangi angka kematian, berbagai organisasi menawarkan pasokan antiracun dan pelatihan kepada orang-orang di pedesaan.

Amerika Utara dan Eropa jauh lebih sedikit diganggu oleh kematian ular, dengan hanya rata-rata 10 kematian per tahun.


4. Anjing Membunuh Antara 25.000 hingga 35.000 Manusia Setiap Tahun



Anjing mungkin kita kenal sebagai “sahabat terbaik manusia”, tetapi mereka juga membunuh banyak manusia. Setiap tahun, sekitar 25.000 hingga 35.000 orang meninggal karena rabies yang ditularkan melalui gigitan anjing. Meskipun virus dapat dicegah dan diobati melalui vaksin dan antibiotik, namun akses ke obat-obatan semacam itu di daerah terpencil sangat minim dan sulit.

Sebagian besar kematian akibat gigitan anjing terjadi di Afrika, Asia, Amerika Tengah, Eropa Timur, Rusia, dan Amerika Selatan. Di Amerika Serikat, para peneliti memperkirakan bahwa anjing menggigit 4,5 juta orang setiap tahun, 30 di antaranya berakibat fatal. Selain itu, anjing bertanggung jawab atas penyebab 86.000 kecelakaan kendaraan setiap setahun di Amerika Utara.


5. Lalat Tsetse Membunuh Sekitar 10.000 Manusia Setiap Tahun




Lalat tsetse juga disebut lalat tik-tik, lalat tsetse hidup di daerah tropis Afrika, dan gigitannya menyebabkan sekitar 10.000 kematian per tahun. Gigitan lalat tsetse menyebabkan penyakit yang disebut trypanosomiasis Afrika, alias penyakit tidur Afrika.

Penyakit ini sangat berbahaya, gejalanya tidak muncul selama satu hingga tiga minggu setelah infeksi. Pada tahap awal, korban menderita demam, sakit kepala, nyeri sendi, dan gatal-gatal. Setelah beberapa saat, kebingungan, kehilangan koordinasi, penurunan neurologis (saraf), dan sulit tidur. Orang yang tidak diobati biasanya berakhir dengan kematian akibat komplikasi yang terkait dengan kondisi tersebut.


6. Assassin Bugs Membunuh Sekitar 10.000 Manusia Setiap Tahun




Assassin Bugs alias Serangga pembunuh penyebab penyakit Chagas, yang membunuh sekitar 10.000 manusia per tahun. Dikenal sehari-hari sebagai "ciuman bugs," mereka terutama tinggal di Amerika Selatan, Amerika Tengah, dan Meksiko.

Tingkat keparahan penyakit bervariasi dari orang ke orang. Beberapa orang yang terinfeksi memiliki gejala ringan dan sembuh dalam waktu seminggu; yang lain mati karenanya. Jika tidak diobati, dapat menyebabkan gagal jantung kongestif.


7. Siput Air Tawar Membunuh Sekitar 10.000 Manusia Setiap Tahun



Siput mungkin merupakan makanan lezat di beberapa bagian dunia, tetapi beberapa spesies air tawar membunuh sekitar 10.000 orang setiap tahun. Moluska membawa schistosomiasis, alias demam siput, penyakit yang sangat tidak menyenangkan yang bisa berakibat fatal.

Kondisi ini sebagian besar menyerang anak-anak di negara berkembang serta petani dan nelayan dewasa yang secara teratur menangani air yang terkontaminasi. Cara terbaik untuk memberantas demam siput adalah dengan meningkatkan akses ke air minum bersih di seluruh dunia, tujuan yang dilakukan oleh kelompok-kelompok seperti Charity: Water and Water.org setiap hari.


8. Kalajengking Membunuh Sekitar 3.250 Manusia Setiap Tahun




Kalajengking, hewan berkaki delapan yang dapat ditemukan di setiap benua kecuali Antartika, terkenal karena sengatannya, dan racunnya memakan sekitar 3.250 manusia per tahun. Dari 1.750 spesies kalajengking, hanya 25 yang memiliki racun yang cukup kuat untuk membunuh manusia. Sebagian besar kematian terkait kalajengking terjadi di daerah pedesaan yang terletak beberapa jam dari fasilitas medis yang dilengkapi dengan anti-bisa.

9. Buaya Membunuh Sekitar 1.000 Manusia Setiap Tahun




Meskipun cacing pita membunuh lebih banyak orang setiap tahun daripada buaya menurut hitungan resmi, kami menambahkan buaya ini karena banyak serangan yang tidak dilaporkan. Secara resmi, mereka mengambil 1.000 nyawa manusia per tahun, tetapi para peneliti percaya jumlahnya bisa jauh lebih tinggi.

Buaya endemik di Afrika, Asia, Australia, dan Amerika. Mereka terutama hidup di sungai air tawar, danau, dan lahan basah, dan sangat protektif terhadap keturunannya.

Buaya Nil dan air asin paling sering memangsa manusia, tetapi hanya buaya raksasa yang berhasil membunuh. Satu kekuatan mereka yang mereka miliki dibandingkan manusia adalah waktu reaksi mereka yang cepat baik di darat lebih-lebih di air sehingga membuat manusia sulit menghindar dari serangan buaya.

Share on Facebook
Share on Twitter
Share on Google+

0 Response to "9 Hewan Paling Berbahaya bagi Manusia di Muka Bumi"

Posting Komentar

Formulir Kontak

Nama

Email *

Pesan *