Ratna Sari Dewi Sukarno

 Dewi Sukarno (デヴィ・スカルノ, Devi Sukaruno), nama lengkapnya Ratna Sari Dewi Sukarno (ラトナ・サリ・デヴィ・スカルノ, Ratona Sari Devi Sukaruno, terlahir dengan nama Naoko Nemoto (根本 七保子, Nemoto Naoko); 6 Februari 1940), yang dikenal luas di Jepang sebagai Dewi Fujin (デヴィ夫人, Lady Dewi, Madame Dewi), adalah seorang pengusaha wanita Jepang-Indonesia, sosialita, tokoh televisi, dan filantropis. Dia adalah salah satu istri dari Presiden pertama Indonesia, Sukarno.

Biografi

Naoko Nemoto lahir pada tanggal 6 Februari 1940 di Tokyo di sebuah keluarga miskin. Nemoto memiliki seorang adik laki-laki, dan seorang ibu yang selalu sakit. Ayahnya adalah seorang tukang kayu, yang meninggal dunia ketika dia berusia 16 tahun. Untuk memenuhi kebutuhan hidupnya, Nemoto bekerja di sebuah klub terkenal bernama "Copacabana".

Pada tahun 1959, Nemoto, yang berusia 19 tahun, bertemu dengan Sukarno, yang berusia 39 tahun lebih tua darinya, di bar nyonya rumah Ginza di Tokyo, di dekat Imperial Hotel. Nemoto adalah seorang mahasiswa seni dan penghibur, sementara Sukarno sedang dalam kunjungan kenegaraan ke Jepang.


Naoko menikah dengan Sukarno di Indonesia pada tahun 1962 yang kemudian masuk Islam dan Sukarno memberinya nama Indonesia Ratna Sari Dewi Sukarno; berasal dari bahasa Jawa-Sansekerta yang berarti "sari permata seorang dewi". Mereka memiliki satu anak perempuan, Kartika (lahir 11 Maret 1967, sekarang bernama "Carina"), yang merupakan anak kedelapan Sukarano. Sukarno akhirnya digulingkan oleh Jenderal Suharto pada tahun 1967 dan meninggal tiga tahun kemudian. Dewi Sukarno yang sudah menjanda pindah ke Eropa setelah penggulingan Sukarno dan sejak itu tinggal di berbagai negara, termasuk Prancis, Swiss, dan Amerika Serikat. Pada tahun 2008 ia tinggal di Shibuya, Tokyo, Jepang, di mana ia tinggal di kediamannya yang penuh memorabilia.

Dewi Sukarno dikenal karena kepribadiannya yang blak-blakan. Di Jepang, dia biasa disebut hanya sebagai Dewi Fujin (デヴィ夫人, Devi Fujin, secara harfiah "Nyonya Dewi" atau "Madame Dewi") daripada nama lengkapnya. Dia muncul di media berita setelah kematian penerus suaminya, Soeharto, pada Januari 2008, menyalahkannya karena melembagakan rezim represif dan menyamakannya dengan lalim Kamboja Pol Pot.

Pada tahun 2012, kegiatan Dewi Sukarno sehari-hari merawat 16 ekor anjingnya dan bisnis kosmetik serta memiliki bisnis amal sendiri yang sering diperiksa oleh Badan Pajak Nasional. Dia sekarang mencari nafkah dengan melakukan pekerjaan paruh waktu dan tampil di televisi Jepang dan telah menjabat sebagai juri untuk kontes kecantikan, seperti pada kontes Miss International 2005 yang diadakan di Tokyo. Dia terkenal karena kecantikannya dan mengklaim bahwa dia tidak melakukan facelift dan operasi plastik yang dikabarkan dilakukan oleh dokternya.

Dia tetap menjadi warga negara Indonesia, terdaftar di Daftar Pemilih Tetap Kedutaan Besar Indonesia di Tokyo pada tahun 2008. Namun, dia belum menggunakan hak pilihnya. Dalam sebuah wawancara dengan Desi Anwar dari CNN, dia merasa keberatan hanya dikenal sebagai janda Sukarno 40 tahun setelah kematiannya. Namun, dia menyatakan niatnya untuk tetap mempertahankan kewarganegaraan Indonesia - menyatakan bahwa paspor Indonesia adalah satu-satunya cara agar dia dapat dengan bebas melakukan perjalanan ke dan dari misalnya Blitar (tempat peristirahatan Sukarno), yaitu sebagai warga negara Indonesia.

Kontroversi

Pada bulan Januari 1992, Dewi terlibat bikin heboh setelah terlibat cekcok di sebuah pesta di Aspen, Colorado, Amerika Serikat dengan sesama sosialita internasional dan ahli waris, Minnie Osmeña. Sebagai cucu dari mantan Presiden Filipina, Osmeña dikabarkan mengomentari masa lalu Dewi, dan pertengkaran itu memuncak dengan Dewi memukul wajah Osmeña dengan gelas anggur. Osmeña membutuhkan 37 jahitan untuk menutup luka, sementara Dewi kemudian ditahan selama 34 hari di Aspen karena kelakuan tersebyt. Dewi dan Osmeña memang sudah saling bermusuhan di sebuah pesta beberapa bulan sebelumnya, di mana Dewi terdengar menertawakan rencana politik Osmeña (di antaranya adalah mencalonkan diri sebagai Wakil Presiden Filipina).

Dua tahun kemudian, dia berpose untuk buku foto yang diterbitkan di negara asalnya, Jepang (dikenal sebagai "Madame de Syuga"). Beberapa gambar menampilkan dirinya yang sebagian telanjang, dan yang lainnya menunjukkan apa yang tampak seperti seni tubuh seperti tato. Buku itu, meskipun tidak didistribusikan di Indonesia, segera dilarang, dan banyak orang Indonesia merasa tersinggung oleh apa yang dianggap sebagai aib dan mencoreng nama Sukarno.

Kegiatan politik

Sejak penggulingan Sukarno, Dewi tidak banyak terlibat dengan politik Indonesia. Dia bekerja dengan Program Lingkungan Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNEP), dan telah menyatakan keinginannya untuk membantu para pengungsi serta orang-orang yang hidup di bawah rezim seperti Korea Utara. Ketika diminta untuk berkomentar tentang pemerintahan anak tirinya, Megawati, dia hanya menjawab, "Saya pikir Megawati secara bertahap melakukan apa pun yang dia bisa. Tidak mudah menjadi presiden wanita Muslim."

Filmografi

  • PriPara Mi~nna no Akogare Let's Go PriPari (2016) sebagai Ploria Ōkanda (suara)
  • Idol Time PriPara (2017) sebagai Ploria Ōkanda (suara, episode 39)
  • The Confidence Man JP: Episode Sang Putri (2020)
Trending

0 Response to "Ratna Sari Dewi Sukarno"

Posting Komentar