Penyakit mulut dan kuku (PMK)

erosi pada lidah sapi dan mulut berbuih ciri PMK

Penyakit mulut dan kuku (PMK) adalah penyakit virus yang menular dan terkadang fatal yang menyerang hewan berkuku belah, termasuk sapi ternak dan kerbau. Virus ini menyebabkan demam tinggi yang berlangsung selama dua hingga enam hari, diikuti oleh lepuh di dalam mulut dan pada kaki yang dapat pecah dan menyebabkan ketimpangan.

PMK memiliki implikasi yang sangat parah bagi peternakan hewan, karena sangat menular dan dapat disebarkan oleh hewan yang terinfeksi dengan relatif mudah melalui kontak dengan peralatan pertanian, kendaraan, pakaian, dan pakan yang terkontaminasi, dan oleh predator domestik dan liar. Pengendaliannya menuntut upaya yang cukup besar dalam vaksinasi, pemantauan yang ketat, pembatasan perdagangan, karantina, dan pemusnahan hewan yang terinfeksi dan sehat (tidak terinfeksi).

Hewan-hewan yang rentan termasuk sapi, kerbau, domba, kambing, babi, antelope, rusa, dan bison. Ini juga telah diketahui menginfeksi landak dan gajah; llama dan alpaka dapat mengembangkan gejala ringan, tetapi tahan terhadap penyakit dan tidak menularkannya kepada orang lain dari spesies yang sama. Dalam percobaan laboratorium, tikus, tikus, dan ayam telah terinfeksi secara artifisial, tetapi mereka tidak diyakini tertular penyakit dalam kondisi alami. Sapi, kerbau Asia dan Afrika, domba, dan kambing dapat menjadi pembawa setelah infeksi akut, yang berarti mereka masih terinfeksi sejumlah kecil virus tetapi tampak sehat. 

Manusia sangat jarang terinfeksi oleh virus penyakit kaki-dan-mulut (FMDV). (Manusia, terutama anak-anak kecil, dapat dipengaruhi oleh penyakit tangan, kaki, dan mulut (HFMDV), yang sering disalahartikan sebagai FMDV. Demikian pula, HFMDV adalah infeksi virus yang termasuk dalam famili Picornaviridae, tetapi berbeda dari FMDV. HFMDV juga menyerang sapi, domba, dan babi).

Virus yang menjadi penyebab PMK adalah aphthovirus, virus penyakit kaki dan mulut. Infeksi terjadi ketika partikel virus masuk ke dalam sel inang. Sel ini kemudian dipaksa untuk memproduksi ribuan salinan virus, dan akhirnya pecah, melepaskan partikel baru dalam darah. Virus ini secara genetik sangat bervariasi, yang membatasi efektivitas vaksinasi. Penyakit ini pertama kali didokumentasikan pada tahun 1870.

Di indonesia sendiri wabah ini pernah terjadi pada tahun 1986, pada tahun 2022 PMK terdeteksi kembali di Indonesia pada bulan Mei 2022. Pemerintah Australia telah menawarkan bantuannya tetapi tetap belum ditanggapi secara serius. Kementrian Pertanian (Kementan) adalah badan yang bertanggung jawab dan memantau situasi ini. Kementan telah menetapkan bahwa hanya ada risiko rendah dan telah menimbun vaksin sejak tahun 2004.

Tanda dan gejala


Masa inkubasi virus PMK berkisar antara satu hingga 12 hari. Penyakit ini ditandai dengan demam tinggi yang menurun dengan cepat setelah dua hingga tiga hari, lepuh di dalam mulut yang menyebabkan sekresi air liur berserabut atau berbusa yang berlebihan dan air liur menetes, dan lepuh pada kaki yang dapat pecah dan menyebabkan kepincangan. Hewan dewasa mungkin menderita penurunan berat badan yang tidak pulih selama beberapa bulan, serta pembengkakan pada testis sapi jantan dewasa, dan produksi susu sapi dapat menurun secara signifikan. Meskipun sebagian besar hewan akhirnya pulih dari PMK, penyakit ini dapat menyebabkan miokarditis (radang otot jantung) dan kematian, terutama pada hewan yang baru lahir. Beberapa hewan ruminansia (memamahbiak) yang terinfeksi bisa menjadi pembawa virus tanpa gejala, tetapi mereka tetap membawa virus dan mungkin dapat menularkannya kepada ternak lain. yang unik babi tidak dapat berfungsi sebagai pembawa tanpa gejala.

Penyebab

Virus penyakit kaki-dan-mulut (FMDV) adalah patogen yang menyebabkan penyakit kaki-dan-mulut. Ini adalah picornavirus, anggota prototipe dari genus Aphthovirus. Penyakit yang menyebabkan vesikel (lepuh) di mulut dan kaki sapi, babi, domba, kambing, dan hewan berkuku belah lainnya ini sangat menular dan merupakan wabah utama peternakan hewan. 

Virus PMK dapat ditularkan melalui beberapa cara, termasuk kontak langsung, penyebaran dari hewan ke hewan, penyebaran aerosol jarak jauh dan fomites, atau benda mati, biasanya pakan ternak dan kendaraan bermotor. Pakaian dan kulit dari penangan hewan seperti peternak, genangan air, dan sisa-sisa makanan yang tidak dimasak dan suplemen pakan yang mengandung produk hewan yang terinfeksi juga dapat menampung virus. Sapi juga dapat tertular PMK dari air mani sapi jantan yang terinfeksi. Langkah-langkah pengendalian termasuk karantina dan pemusnahan ternak yang terinfeksi dan sehat (tidak terinfeksi), dan larangan ekspor daging dan produk hewani lainnya ke negara-negara yang tidak terinfeksi penyakit ini.

Ada perbedaan signifikan diantara hewan ternak dalam kerentanan terhadap infeksi dan kemampuan untuk menyebarkan penyakit PMK ini. Misalnya, sapi jauh lebih rentan daripada babi terhadap infeksi virus aerosol, dan babi yang terinfeksi menghasilkan 30 kali jumlah virus aerosol dibandingkan dengan sapi dan domba yang terinfeksi. Selain itu, babi sangat rentan terhadap infeksi melalui jalur oral. Telah ditunjukkan secara eksperimental bahwa PMK dapat menyebar ke babi ketika mereka memakan produk pakan komersial yang terkontaminasi oleh virus PMK. Selain itu, virus dapat tetap aktif untuk jangka waktu yang lama dalam bahan pakan tertentu, terutama bungkil kedelai. Praktik biosekuriti pakan telah menjadi bidang studi yang penting sejak wabah Porcine Epidemic Diarrhea Virus (PEDV) pada tahun 2013 di AS, yang diduga diperkenalkan melalui pakan yang terkontaminasi.

Sama seperti manusia yang dapat menyebarkan penyakit dengan membawa virus pada pakaian dan tubuh mereka, hewan yang tidak rentan terhadap penyakit ini masih dapat membantu penyebarannya. Ini adalah kasus di Kanada pada tahun 1952, ketika wabah berkobar lagi setelah anjing-anjing membawa tulang-tulang dari hewan yang mati. Serigala diperkirakan memainkan peran serupa di bekas Uni Soviet.

Daniel Rossouw Kannemeyer (1843-1925) menerbitkan catatan dalam Transactions of the South African Philosophical Society volume 8 part 1 di mana ia menghubungkan belalang yang tertutup air liur dengan penyebaran penyakit.

Penularan virus PMK mungkin terjadi sebelum seekor hewan memiliki tanda-tanda penyakit yang jelas, sebuah faktor yang meningkatkan risiko bahwa penyebaran virus yang signifikan telah terjadi sebelum wabah terdeteksi. Sebuah percobaan pada tahun 2011 mengukur waktu penularan pada sapi yang terinfeksi virus serotipe O dengan mengekspos sapi yang rentan dengan penambahan 24 jam. Diperkirakan periode penularan pada sapi yang terinfeksi adalah 1,7 hari, tetapi menunjukkan bahwa sapi-sapi tersebut hanya menular selama beberapa jam sebelum mereka mengalami demam atau lesi PMK klasik. Para penulis juga menunjukkan bahwa periode penularan akan diperkirakan jauh lebih tinggi (4,2 hingga 8,2 hari) jika deteksi virus digunakan sebagai pengganti penularan. Eksperimen serupa pada tahun 2016 menggunakan virus serotipe A yang mengekspos babi yang rentan terhadap babi yang terinfeksi selama periode 8 jam dan menemukan bahwa babi dapat menyebarkan penyakit selama sehari penuh sebelum mengembangkan tanda-tanda penyakit. Analisis data eksperimen ini memperkirakan periode infeksi sekitar 7 hari. Sekali lagi, penelitian ini menunjukkan bahwa deteksi virus bukanlah substitusi yang akurat untuk infeksi. Pemahaman yang akurat tentang parameter penularan merupakan komponen penting dalam membangun model epidemiologi yang menginformasikan strategi dan kebijakan pengendalian penyakit.

Pencegahan

Seperti virus RNA lainnya, virus PMK terus berevolusi dan bermutasi, sehingga salah satu kesulitan dalam memvaksinasi virus PMK adalah varian virus yang terus berkembang, dan bahkan di dalam serotipe. Tidak ada perlindungan silang yang terlihat di antara serotipe (vaksin untuk satu serotipe tidak akan melindungi terhadap serotipe lainnya) dan di samping itu, dua galur dalam serotipe tertentu mungkin memiliki urutan nukleotida yang berbeda sebanyak 30% untuk gen tertentu. Ini berarti vaksin PMK harus sangat spesifik untuk varian virus tertentu. Vaksinasi hanya memberikan kekebalan sementara yang berlangsung berbulan-bulan hingga bertahun-tahun.

Saat ini, Organisasi Dunia untuk Kesehatan Hewan mengakui negara-negara berada dalam salah satu dari tiga status penyakit terkait PMK yakni: PMK hadir dengan atau tanpa vaksinasi, bebas PMK dengan vaksinasi, dan bebas PMK tanpa vaksinasi. Negara-negara yang ditetapkan bebas PMK tanpa vaksinasi memiliki akses terbesar ke pasar ekspor, sehingga banyak negara maju, termasuk Kanada, Amerika Serikat, dan Inggris, bekerja keras untuk mempertahankan status mereka saat ini. Beberapa negara seperti Brasil dan Argentina, yang memiliki industri pengekspor daging sapi yang besar, mempraktikkan vaksinasi di beberapa daerah, tetapi memiliki zona bebas vaksinasi lainnya.

Alasan yang dikutip untuk membatasi ekspor dari negara-negara yang menggunakan vaksin PMK termasuk, mungkin yang paling penting, tes darah rutin yang mengandalkan antibodi tidak dapat membedakan antara hewan yang terinfeksi dan hewan yang divaksinasi, yang sangat menghambat penyaringan hewan yang digunakan dalam produk ekspor, yang berisiko penyebaran PMK ke negara-negara pengimpor. Vaksinasi pencegahan yang meluas juga akan menyembunyikan keberadaan virus di suatu negara. Dari sana, virus berpotensi menyebar ke negara-negara tanpa program vaksin. Terakhir, hewan yang terinfeksi sesaat setelah divaksinasi dapat menyimpan dan menyebarkan PMK tanpa menunjukkan gejala itu sendiri, sehingga menghambat penahanan dan pemusnahan hewan yang sakit sebagai obat.

Banyak vaksin awal yang menggunakan sampel virus PMK yang mati untuk menginokulasi hewan, tetapi vaksin awal tersebut terkadang menyebabkan wabah yang nyata. Pada tahun 1970-an, para ilmuwan menemukan bahwa vaksin dapat dibuat hanya dengan menggunakan satu protein kunci dari virus. Tugasnya adalah memproduksi protein dalam jumlah yang cukup untuk digunakan dalam vaksinasi. Pada tanggal 18 Juni 1981, pemerintah AS mengumumkan pembuatan vaksin yang ditargetkan untuk melawan PMK, vaksin rekayasa genetika pertama di dunia.

Bank Vaksin PMK Amerika Utara bertempat di Laboratorium Diagnostik Penyakit Hewan Asing Departemen Pertanian Amerika Serikat di Pusat Penyakit Hewan Plum Island. Pusat ini, yang terletak 1,5 mi (2,4 km) di lepas pantai Long Island, New York, adalah satu-satunya tempat di Amerika Serikat di mana para ilmuwan dapat melakukan penelitian dan pekerjaan diagnostik pada penyakit hewan yang sangat menular seperti PMK. Karena keterbatasan ini, perusahaan-perusahaan AS yang bekerja pada PMK biasanya menggunakan fasilitas di negara lain di mana penyakit tersebut endemik.

Wabah PMK Dunia

PMK pernah melanda beberapa negara di dunia diantaranya: Amerika pada tahun 1870–1929, perbatasan mexico amerika pada tahun 1947, inggris pada 1967, taiwan pada 1997, inggris kembali pada tahun  2001, cina 2005, Inggris 2007, Jepang dan Korea 2010-2011, dan indonesia 1986 dan 2022. 

Apakah PMK Menginfeksi manusia?

Manusia dapat terinfeksi PMK melalui kontak dengan hewan yang terinfeksi, tetapi ini sangat jarang terjadi. Beberapa kasus disebabkan oleh kecelakaan di laboratorium. Karena virus penyebab PMK sensitif terhadap asam lambung, virus ini tidak dapat menyebar ke manusia melalui konsumsi daging yang terinfeksi, kecuali di mulut sebelum daging ditelan. Di Inggris, kasus manusia terakhir yang dikonfirmasi terjadi pada tahun 1966, dan hanya beberapa kasus lain yang tercatat di negara-negara benua Eropa, Afrika, dan Amerika Selatan. Gejala PMK pada manusia termasuk malaise, demam, muntah, lesi ulseratif merah (bintik-bintik rusak yang mengikis permukaan) pada jaringan mulut, dan kadang-kadang lesi vesikuler (lepuh kecil) pada kulit. Menurut laporan surat kabar, PMK menewaskan dua anak di Inggris pada tahun 1884, diduga karena susu yang terinfeksi.

Penyakit virus lain dengan gejala yang sama, penyakit tangan, kaki dan mulut, lebih sering terjadi pada manusia, terutama pada anak-anak; penyebabnya, virus Coxsackie A, berbeda dari virus PMK. Virus Coxsackie termasuk Enterovirus dalam Picornaviridae.

Karena PMK jarang menginfeksi manusia, tetapi menyebar dengan cepat di antara hewan-hewan, maka PMK merupakan ancaman yang jauh lebih besar bagi industri peternakan daripada kesehatan manusia. Peternak di seluruh dunia mengalami kerugian yang dalam jumlah besar selama epizootik kaki-dan-mulut, ketika sejumlah besar hewan dimusnahkan, dan pendapatan dari produksi susu dan daging turun.
Trending

0 Response to "Penyakit mulut dan kuku (PMK)"

Posting Komentar