Jenis-jenis Mantra Dalam Bahasa Sunda beserta Contohnya


Sastra Sunda Lama Mantra

A. Pengertian Mantra 


1. Mantra berarti jampi-jampi yang berdasarkan agama Hindu; perkataan yang diucapkan yang mengandung kekuatan gaib, misalnya niat jahat orang, juga dipakai untuk mengguna-gunai perempuan. (Menurut Badudu-Zain (1994: 862).

2. Mantra termasuk bentuk puisi bebas yang mengandung kekuatan gaib, digunakannya tidak sembarangan.

3. Mantra biasanya diucapkan dengan cara dihafal. Maksudnya supaya bisa menggunakan kekuatan gaib untuk mencapai satu tujuan.

B. Ciri-ciri Mantra 


1. Dari berbagai teks mantra yang dapat dikumpulkan, kita dapat menunjukkan sebutan atau nama kuasa imajiner, di antaranya: Pohaci, Sanghyang Asri, Batara, Batari, Sang Encang-encang, Ratu Pangeran Hantarum, Sri Tunggal Sampurna, Malaikat Incer Putih, Raden Anggal Keling, Pangeran Angga Waruling, Sang Mutiara Putih, Sang Ratu Mangangluh, Si Kabayan, Lurah Dalem Tungga, Sangkuriang, Guriang.

2. dalam teks terdapat kalimat atau frasa yang menyatakan Si Pengucap mantra berada pada posisi yang lebih kuat, yang otomatis berhadapan dengan pihak yang lemah. Ini mungkin termasuk sugesti diri.
Contoh : awaking kasep sorangan malik welas karunya ka aing da aing ratu asihan ti buana panca tengah

3. Ciri ketiga, berhubungan dengan konvensi puisi yang merupakan kelanjutan dari gaya sastra Sunda Kuno dan cerita pantun, yakni mengesankan adanya desakan atau perintah, di samping himbauan, tegasnya yang bersifat imperatif dan persuasif, misalnya:

(1) mangka langgeng mangka tetep,
(2) mangka hurip kajayaan,
(1) nu kosong pangeusiankeun,
(2) nu celong pangminuhankeun,

4. masih berhubungan dengan konvensi puisi, ialah rima-rima yang ada pada mantra. Rima-rima dalam mantra dapat dianalisis berdasarkan wirahma mantra, purwakanti mantra dan pengulangan kata dalam isi mantra.

Misalnya:

Wirahma mantra 

Asihan aing / si burung pundung 5/5 
Maung pundung / datang amum 4/4 

Purwakanti dina mantra. 
Asihan aing (a jeung i) 
Pengulangan kata 
Maung pundung datang amum 
Badak galak datang depa 
Oray laki datang numpi (datang)

5. adanya lintas kode bahasa pada mantra yang hidup di Priangan dan Baduy. Bahasa Jawa (dialek Cirebon dan dialek Banten) diserap seutuhnya atau disesuaikan dengan lidah Sunda pada beberapa mantra seperti Kidung Ngambah Alas, Kidung Rempak Baya, dan Asihan Kinasihan. Demikian pula serapan dari bahasa Arab, yang biasa digunakan pada doa secara Islam, pada beberapa mantra amat jelas adanya.

C. Isi Mantra 


Dilihat dari segi isinya, mantra bisa dibagi ke dalam dua golongan, yaitu:

(1) mantra untuk keselamatan atau kemaslahatan, misalnya untuk mengobati orang yang sakit atau untuk menjaga kebun dari gangguan hama.

(2) mantra untuk mencelakakan orang lain, misalnya teluh.

Ditinjau dari fungsinya, mantra dibagi ke dalam enam golongan, yaitu

(1) jangjawokan, (2) asihan, (3) jampe, (4) ajian, (5) singlar, dan (6) rajah.

1. Jangjawokan 

Jangjawokan yaitu sejenis jampi berbahasa Sunda atau bahasa Jawa.

JANGJAWOKAN PARANTI DIPUPUR 

Pupur aing pupur panyambur 
panyambur panyangkir rupa 
nyalin rupa ti Dewata 
nyalin sari widadari 
nya tarang lancah mentrangan 
nya halis katumbirian 
nya irung kuwung-kuwungan 
dideuleu ti hareup sieup 
disawang ti tukang lenjang 
ditilik ti gigir lengik 
mangka welang mangka asih 
ka nu dipupur ditenjo ku saider kabeh 

(Dari Pedaran Sastra Sunda, karya Tatang Sumarsono)

2. Asihan/Pelet

Asihan yaitu sejenis jampi yang bertujuan agar dicintai oleh lawan jenisnya.

ASIHAN SI BURUNG PUNDUNG 

Asihan aing si burung pundung 
maung pundung datang amum 
badak galak datang depa 
orak laki datang numpi 
burung pundung burung cidra ku karunya 
malik welas malik asih ka awaking 

(Dari Panyungsi Sastra, karya Yus Ruyana)

3. Jampe

Jampe yaitu kalimat yang dianggap mengandung kekuatan gaib untuk menghilangkan penyakit, mengusir bahaya dan roh-roh jahat.

JAMPE DICOCO KALA 

Kalaka kaliki 
kala lumpat ka sisi cai 
aing nyaho ngaran sia 
ngaran sia kulit cai 
tawa tawe 
ditawa ku sang indung putih 
tiis ti peuting waras ti beurang 
paripurna hirup waras. 

(Dari Panyungsi Sastra, karya Yus Ruyana)

4. Rajah

Rajah atau rajah pantun yaitu bagian awal cerita biasanya dalam lakon pantun. Sesungguhnya rajah itu berisi puji, permohonan, permintaan izin kepada Yang Agung, kepada dewata, kepada leluhur, untuk memohon perlindungan, izin dan permohonan maaf.

RAJAH CITRA KASUNYIAN 

Hong citra kasunyian 
hong citra kasundulan 
jleg bumi 
jleg manusa 
jleg setan 
manusa wisesa 
setan sampurna sampurna kersaning 
Alloh ashadu alla ilaha illalloh 
waashadu anna Muhammadar Rasululloh. 

(Dari Panyungsi Sastra, karya Yus Ruyana)

5. Ajian

Ajian yaitu bacaan ilmu gaib yang berguna untuk beroleh kekuatan.

AJIAN KABEDASAN 

Dampal suku ngabatu datar 
bitis ngabatu wilis 
nyurup ka badana 
nyurup ka sungsumna 
getih sabadan 
bedas ngala ka aki 

(Dari Pedaran Sastra Sunda, karya Tatang Sumarsono)

6. Singlar

Singlar yaitu puisi mantra yang bertujuan untuk mengusir musuh, binatang dan roh-roh halus.

SINGLAR KA MUSUH 

Curulung cai ti manggung 
barabat ti awang-awang 
cai tiis tanpa bisi 
mun deuk nyatru ka si itu
mun deuk hala ka si eta 
anaking palias teuing. 

(Dari Panyungsi Sastra, karya Yus Ruyana)

JAMPE NGANJANG 

Si Semar datang 
Si Togog puyuh gumuyuh 
sangkan hewan sangkan mati 
ngaran talaga di cai 
sabulan meunang ngaherang 
dua mana ngalenggang 
tilu mana gumulung 
opat mangrupa, limana usik 
genep bulan kumuruloh 
tujuh bulan jaga nata 
dalapan bulan conggeang 
nu larang malik ka handap 
salapan bulan godebag 
godebag ka mata sare 
ao tandana rupana 
Si Risih Si Marangasih 
Si Rasah Si Manaranewa 
seuweu ratu komo irut seuweu menak 
sacakan sewa dewata 
komo lulut komo anut 
komo welas komo asih ka awaking 
awaking gejleg sorangan 

(Dari Lima Abad Sastra Sunda karya Wahyu Wibisana, dkk.)
Share on Facebook
Share on Twitter
Share on Google+

0 Response to "Jenis-jenis Mantra Dalam Bahasa Sunda beserta Contohnya"

Posting Komentar

Formulir Kontak

Nama

Email *

Pesan *